1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (76 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: March 4, 2021 - 5:15 AM

10 Langkah MOTIVASI Diri

Pembicara dan penulis motivasi, Dr. Stephen R. Covey pernah mengatakan: “Motivasi adalah api dari dalam. Jika orang lain mencoba menyalakan api itu di bawah Anda, kemungkinan besar api itu akan terbakar sebentar.”

Penting untuk diingat, kita semua kehilangan motivasi di beberapa titik kehidupan. Ini sangat normal dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Bagaimana Anda mendefinisikan motivasi?

Ada dua jenis motivasi:

– Intrinsik: Motivasi yang datang dari dalam diri kita sendiri.

– Ekstrinsik: Motivasi yang berasal dari sumber luar, seperti teman, kolega, senior di tempat kerja, pemimpin agama atau spiritual, pasangan, anak-anak dan banyak lagi.

“Saya senang karena saya bersyukur. Saya memilih untuk bersyukur. Rasa syukur itu membuat saya bahagia.” – Will Arnett

Secara singkat, motivasi dapat diartikan sebagai alasan atau sebab seseorang atau sekelompok orang berperilaku dengan cara tertentu. Penyebab atau alasannya harus sangat kuat, dan sering kali menyangkut kepentingan diri sendiri.

Mengingat Anda memiliki rencana baik dan sehat, tidak bertentangan dengan hukum, peraturan, dan regulasi, tetap termotivasi itu sesungguhnya cukup mudah.

Pada dasarnya, motivasi hanyalah keadaan pikiran. Ketika secara benar dimanfaatkan, ini dapat membawa Anda ke tempat terbaik, yang mungkin pernah Anda impikan.

10 Langkah di bawah ini akan memandu Anda tentang cara tetap termotivasi setiap saat, terlepas dari kesulitan yang mungkin Anda hadapi:

1. Penetapan Tujuan

Menetapkan tujuan untuk diri sendiri adalah metode yang telah teruji dan terbukti untuk tetap termotivasi. Namun, penting untuk menetapkan tujuan yang realistis dan dapat dicapai. Tentukan sendiri tenggat waktu yang Anda inginkan untuk mencapai tujuan ini.

Ada 3 Jenis Tujuan:

– Tujuan Jangka Pendek: Ini dapat dicapai dalam beberapa minggu atau beberapa bulan.

– Tujuan Jangka Menengah: Ini biasanya membutuhkan satu atau dua tahun untuk mencapainya.

– Tujuan Jangka Panjang: Di sini Anda dapat memasukkan pilihan karir Anda, rencana pernikahan, membeli rumah atau apapun yang membutuhkan waktu lebih lama.

2. Uang itu Penting

Terlepas apakah kita suka atau tidak, uang penting untuk tetap termotivasi. Di sini, tidak berbicara tentang milyaran atau trilyunan rupiah. Namun memiliki dana yang cukup untuk menjalani kehidupan layak, dengan sendirinya merupakan motivator yang baik. Anda bisa mulai dengan menabung sebagian besar pendapatan Anda setiap hari atau setiap bulan.

3. Hindari Pinjaman atau Hutang Apa pun

Tidak diragukan lagi, orang yang dibebani dengan pinjaman menunjukkan kecenderungan untuk kehilangan motivasi. Alasannya sederhana: Sebagian besar penghasilan Anda akan digunakan untuk membayar pinjaman atau iuran kartu kredit apa pun yang Anda miliki. Hindari pinjaman, kecuali untuk beberapa alasan yang kuat dan tulus, seperti membeli rumah untuk tempat bernaung keluarga.

4. Tetaplah Bersama Orang-orang Positif

Umumnya, orang dengan pola pikir dan sikap positif adalah motivator terbaik. Terlepas dari situasi Anda, mereka akan selalu mencoba dan meningkatkan kondisi pikiran Anda. Orang berpikiran positif seperti itu akan memotivasi Anda, bahkan jika Anda merasa rendah diri dan terpukul. Selanjutnya, setiap kali Anda menemukan pikiran negatif, berbicaralah dengan orang-orang seperti itu, baik dengan bertemu mereka, melalui telepon, atau pun lewat pesan singkat.

5. Hargai Diri Anda

Setiap kali Anda kehilangan motivasi, pikirkan semua hal positif yang telah Anda lakukan di masa lalu, dan renungkan pengalaman hebat yang Anda alami. Juga, ingatlah semua saat-saat buruk yang telah Anda lalui, dan bagaimana Anda mampu ke luar tanpa cedera. Menghargai diri sendiri atas pencapaian Anda adalah alat motivasi yang hebat.

“Saat Anda mencoba memotivasi diri sendiri, hargai fakta bahwa Anda berpikir untuk membuat perubahan. Dan saat Anda bergerak maju, biarkan diri Anda menjadi cukup baik.” – Alice Domar

6. Gunakan Kesalahan sebagai Pengalaman

Ini berarti belajar dari kesalahan masa lalu Anda, karena sebagai manusia kita semua rentan terhadap kesalahan, karena kekurangan yang melekat pada diri kita. Ingat, kesalahan bukanlah akhir. Itu pelajaran penting bagi kita. Kebanyakan orang cenderung kehilangan motivasi ketika segala sesuatunya berjalan serba salah, dan hasil yang diinginkan tidak muncul.

7. Periksalah Motif Anda

Sekali lagi, seperti yang dikatakan oleh Dr. Stephen R. Covey, kunci motivasi terletak pada motif itu sendiri. Jika motif Anda baik dan sesuai dengan hukum, motivasi mengikuti secara otomatis. Berhati-hatilah, motif yang salah dapat menyebabkan motivasi salah, dan menyeret Anda ke tempat, yang bahkan dapat membuat orang paling stabil dan sadar pun berada dalam masalah yang dalam. Begitu motif Anda positif dan jelas, motivasi mengikuti secara otomatis.

8. Hindari Stres Berlebihan

Stres dapat dibagi menjadi 2 kategori:

– Stres Negatif: Itu muncul dari tindakan negatif, berinteraksi dengan orang yang menjengkelkan, kelesuan atau kemalasan, dan terus menerus terpapar pada situasi menyakitkan atau tidak menyenangkan dan kesepian.

– Stres Positif: Ditimbulkan dengan menyelesaikan masalah terkait pekerjaan atau rumah tangga. Stres positif biasanya membuat Anda puas dan bahagia setelah masalah terselesaikan, atau setelah bekerja keras seharian.

Stres dalam kehidupan sehari-hari adalah keniscayaan. Dan, Tetap Termotivasi membantu Anda tetap menjalani hidup bahagia.

9. Pilih untuk Bahagia

Menjadi BAHAGIA, sekarang ini mungkin terdengar seperti tugas berat bagi siapa pun yang menghadapi situasi merugikan. Namun, patut diperhatikan, setiap situasi buruk selalu berlalu. Sadarilah bahwa setiap keadaan buruk pada akhirnya akan lenyap. Kehilangan motivasi, tidak akan membantu menyelesaikan masalah apa pun dan juga tidak akan menghasilkan sesuatu. Anda dapat mempertahankan motivasi Anda dengan pemikiran bahwa setiap masalah bersifat sementara.

10. Bagan Peta Anda

Kebanyakan orang memulai suatu proyek atau berusaha tanpa terlalu memperhatikan hasil akhirnya. Sebagai gantinya, Anda dapat memetakan PETA JALAN Anda sendiri. Buatlah inventarisasi tentang bagaimana Anda ingin memulai dan mengapa. Ini merupakan faktor motivasi yang hebat. Bersamaan dengan itu, ingatlah apa tujuan pasti atau akhir Anda harus berujung. Jangan takut mengejar impian dan tujuan Anda.

Menganalisis penyebab hilangnya motivasi, memahami dan menemukan cara serta sarana untuk melawannya, akan menghasilkan keajaiban. Kurangnya motivasi, jika tidak ditangani, dapat menyebabkan penyakit mental.

Nah Sahabat. Bagaimana Anda tetap termotivasi?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (76 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *