1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (55 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: November 6, 2021 - 6:00 AM

Cara KRITIK TANPA MERUSAK Keyakinan Orang

“Kesenangan mengkritik, menghilangkan dari kita kesenangan, yang tergerak oleh beberapa hal sangat bagus.” – Jean De La Bruyere

Ketika Anda seorang pemimpin, akan ada saatnya Anda harus mengkritik kinerja orang-orang yang Anda pimpin. Pekerjaan mereka tidak memenuhi standar yang telah ditetapkan, dan Anda harus menghadapi mereka. Bagaimana Anda mengkritik tetapi tidak mengurangi kepercayaan orang yang Anda kritik? Bagaimana Anda mengoreksi pekerjaannya, tetapi juga membuatnya terus bekerja dengan sikap positif?

“Norma bagi umat manusia adalah cinta. Brutalitas adalah penyimpangan. Kita pada dasarnya bukan orang berdosa. Kita belajar menjadi buruk. Kita diajarkan untuk menyimpang dari jalan yang baik. Kita dibuat gila oleh orang lain yang juga gila, dan yang menggambar untuk kita peta dunia yang jelek, negatif, menakutkan, dan gila.” – Jack D.Forbes

Tidak ada yang suka dikritik. Anda dapat mempertimbangkan untuk memikirkan lima pemikiran berikut, Cara KRITIK TANPA MERUSAK Keyakinan Orang.

1. Tindakan vs Orang

Dalam buku “The One Minute Manager”, Ken Blanchard dan Spencer Johnson menekankan bahwa Anda mengkritik tindakannya, bukan orangnya. Sejumlah pelatih di arena atletik tidak memercayai hal ini. Mereka pikir Anda mengkritik tindakan dan orangnya. Dengan menyapa keduanya, Anda mendapatkan perhatian orang tersebut dan dia akan termotivasi untuk berbuat lebih baik.

Saya pernah bertemu dengan seorang pelatih yang percaya bahwa pemain tersebut harus disikapi dengan keras agar dapat meningkatkan performanya. Masalahnya adalah ketika dia mengajarkan beberapa konsep yang sangat penting untuk perbaikan, pemain itu masih terus mengabaikannya.

Saya kemudian mencari dan bertemu pelatih lainnya, yang pasti mengoreksi kinerja pemain yang buruk. Ketika dia berteriak ke anak didiknya, “Anda tahu itu!” Hebatnya, saya tidak pernah mendengar dia menyerang kepribadian seorang pemain pun. Itu selalu sebagai tindakannya selaku pelatih.

Saya pikir inilah intinya. Ketika Anda telah mengoreksi tindakan orang yang Anda pimpin beberapa kali, tetapi dia menolak untuk berubah, Anda sebaiknya harus berbicara dengan orang tersebut.

Saya pribadi memang tidak suka mempermalukan orang dengan memberikan kritik, tapi saya juga tetap ingin punya anggota tim yang dapat saya andalkan. Jadi, ketika ada anggota tim yang membuat kesalahan, langkah awal adalah mengajaknya berbicara dari hati ke hati, alih-alih hanya memberikan kritikan keras.

“Jangan biarkan kesombongan masuk ke kepala Anda dan keputusasaan di hati Anda; jangan biarkan pujian masuk ke kepala Anda dan kritik ke hati Anda; jangan biarkan kesuksesan pergi ke kepala Anda dan kegagalan ke hati Anda.”Roy T. Bennett

2. Teori Sandwich

Ada sebuah teori, yang disebut Teori Sandwich. Teori ini dapat menjadi cara untuk menyampaikan kritik Anda kepada seseorang tanpa mengurangi kepercayaan diri atau sikap positifnya. Anda mengapit kritik di antara dua komentar positif.

Saya mengatakan sesuatu seperti ini kepada anggota tim saya. “Anda tahu, Anda adalah anggota tim yang luar biasa, jadi mengapa Anda harus membuat kesalahan yang sebenarnya dapat Anda atasi dengan baik? Sekarang saatnya kita kembali ke tujuan dan tunjukkan kepada semua orang, mengapa Anda adalah orang hebat dan terpercaya di perusahaan ini.”

“Setiap orang bodoh dapat mengkritik, mengeluh, dan mengutuk. Dan kebanyakan orang bodoh melakukannya. Tetapi dibutuhkan karakter dan pengendalian diri untuk menjadi pengertian dan pemaaf.”Dale Carnegie

3. Maksudkan apa yang Anda Katakan

Ada pepatah yang menyatakan, “Maksudkan apa yang Anda katakan, dan katakan apa yang Anda maksudkan.” Anda tidak ingin bertele-tele ketika Anda harus menyampaikan kritik; Anda ingin spesifik. Anda ingin lurus ke depan dalam mendekati masalah.

Sebagai Life Coach, saya hanya berpartisipasi dalam satu intervensi dan itu pasti saat tepat untuk mengartikan apa yang orang katakan. Saat itu, saya harus menghadapi seseorang dengan kecanduan alkohol. Saya bersama dengan seorang psikolog, yang mengajari saya, bagaimana melakukan intervensi psikologis.

Kami benar-benar mengintegrasikan Teori Sandwich ke dalam intervensi, dan memberi tahu orang itu, betapa kami tulus peduli padanya. Kemudian kami membahas betapa serius masalahnya, dan bahwa kami ingin keberadaannya bersama kami untuk melakukan rehabilitasi kecanduannya.

Kami bersungguh-sungguh dengan yang kami katakan bahwa pecandu alkohol ini bersama kami dalam proses rehabilitasinya. Dia setuju. Sangat penting dipahami bahwa kita semua harus berada di posisi sama dalam mengatakan apa yang kita maksudkan.

“Ketika kita berbicara jahat tentang orang lain, kita umumnya mengutuk diri kita sendiri.” – Publius Syrus

4. Pribadi

Seorang mentor saya pernah berkata, “Kritik apa pun, lakukan secara langsung dan secara pribadi untuk menghindari mempermalukannya di depan rekan kerjanya.” Saya setuju ini dengan satu contoh luar biasa di atas. Mempermalukan orang yang Anda kritik, bukanlah tujuan akhir, dan itu selalu merupakan pilihan terakhir.

Seorang manajer saya, pernah menghabiskan waktu tiga jam dengan tim perusahaan kami, berbicara masalah pemasaran dan penjualan. Saya sangat menghormatinya karena dia tidak pernah mengkritik anggota timnya Dia memberi tahu timnya, bagaimana pun, ada saatnya dia kecewa dengan penurunan dan kemunduran timnya.

Dia memanggil anggota tim secara pribadi dan hanya memberi tahu mereka, “Masih ada waktu berikutnya untuk menang!” Dia tidak mengatakan bahwa mereka harus menebus penurunan dan kemundurannya. Dan mereka mengerti. Akhirnya tim perusahaan kami kembali penuh semangat untuk meraih tujuan yang telah ditetapkan.

“Jangan mengkritik apa yang tidak Anda mengerti.”Bob Dylan

5. Umpan Balik

Nasihat bijak mentor saya, “Kritik bukanlah ancaman, namun sebagai bentuk umpan balik.” Pada akhirnya, tujuan kritik adalah agar orang yang Anda kritik dapat meningkatkan kinerjanya. Untuk mendapatkan perbaikan dari kritik Anda, mentor saya melanjutkan nasihatnya: “Dengarkan, akui, dan pelajari. Anda mungkin berpikir Anda tahu apa yang sedang terjadi dan mengapa sesuatu terjadi, tetapi Anda mungkin saja salah.”

Hal ini pun dapat terjadi dalam dunia pendidikan. Sebuah contoh kasus di tingkat sekolah menengah, ada murid yang cerdas tetapi tidak mau belajar. Ketika guru bimbingan dan konseling mencoba mendengarkan alasannya, ternyata dia berada di panti asuhan dan dia telah melihat beberapa hal tragis terjadi pada orang-orang muda di sana. Mengingat apa yang dia alami, belajar adalah hal terakhir yang ada di pikirannya.

“Setiap orang yang Anda temui sedang bertempur dalam pertempuran yang tidak Anda ketahui, Jadi, selalu bersikaplah yang baik,” demikian lanjut mentor saya.

“Kehidupan kreatif tidak dapat dipertahankan dengan persetujuan seperti halnya kehidupan dapat dihancurkan oleh kritik.” – Will Self

Nah Sahabat. Jika tujuan Anda membuat kritik mengarah pada perbaikan dan membuat orang yang dikritik, mempertahankan kepercayaan diri dan sikap positifnya, Anda mungkin harus mempertimbangkan lima poin tersebut di atas sebelum ada konfrontasi.

“Masalah dengan kebanyakan dari kita adalah bahwa kita lebih suka dihancurkan oleh pujian, daripada diselamatkan oleh kritik.” – Norman Vincent Peale

Berikut saya berikan ringkasannya:

1. Kritik tindakannya, bukan orangnya.

2. Tentukan apakah Teori Sandwich dapat diterapkan.

3. Katakan apa yang Anda maksud, maksudkan apa yang Anda katakan.

4. Kritik secara pribadi.

5. Tujuannya adalah umpan balik, kepercayaan diri, dan peningkatan kualitas.

“Penulis sering menjadi hakim terburuk dari apa yang mereka tulis.” – Stephen King

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (55 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *