1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (60 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: November 3, 2021 - 6:15 AM

6 LANGKAH Kecil Menjadi PEMIMPIN Lebih INSPIRATIF

“Tanggung jawab utama kepemimpinan adalah memikirkan masa depan. Tidak ada orang lain yang bisa melakukannya untukmu.” – Brian Tracy

Saat membaca tulisan saya ini, mungkin Anda bukanlah Business Owner atau pun CEO perusahaan multinasional beromzet trilyunan rupiah per bulan. Meskipun saat ini Anda bukan pemimpin untuk organisasi sebesar itu, Anda mungkin menjadi pemimpin dalam beberapa hal.

Mungkin Anda seorang manajer proyek, atau manajer di perusahaan Anda. Dan Anda sedang menghadapi masalah. Tim Anda tidak termotivasi. Karena itu, Anda mulai mempertanyakan potensi kepemimpinan Anda. Percaya atau tidak, menjadi pemimpin yang lebih baik, sebenarnya tidaklah jauh dari Anda.

Pemimpin Mendorong Persatuan

Kolaborasi adalah unsur penting untuk tim yang terlibat dan berkembang. Pemimpin inspiratif mengetahui kekuatan dan kelemahan tim mereka. Ini memungkinkan mereka menemukan cara untuk mendorong persatuan melalui bimbingan kelompok, proyek tim, atau pelatihan silang. Persatuan sangat penting untuk mencapai kesuksesan, tidak ada yang lebih merusak tim daripada seorang pemimpin yang tidak mau berkolaborasi.

Pemimpin inspiratif berkomitmen dan termotivasi oleh keberhasilan tim mereka. Merangkul kolaborasi, membantu individu belajar dari satu sama lain, sambil mendorong mereka keluar dari zona nyaman mereka, untuk mencapai hal-hal hebat. Pada gilirannya, karyawan mendapatkan lebih banyak kepercayaan pada kemampuan mereka dan ingin mengambil tugas lebih banyak.

Berikut adalah 6 LANGKAH Kecil Menjadi PEMIMPIN Lebih INSPIRATIF:

1. Peduli pada yang Anda pimpin, bukan mengkritik mereka

Ketika Anda melihat seorang karyawan yang produktivitasnya di bawah rata-rata, hal paling wajar dilakukan adalah mengkritik mereka. Saya tahu bahwa rasa hormat karyawan tsb terhadap atasan seperti itu akan dengan cepat memburuk. Di sisi lain, ada pemimpin yang disegani dan dihormati. Pemimpin ini adalah mereka yang memiliki empati.

Alih-alih mengkritik seseorang yang tidak produktif, mereka mengajukan pertanyaan sederhana namun kuat, “Apakah kamu baik-baik saja?” Saya menyadari bahwa karyawan semacam ini, cenderung memiliki masalah mendasar, yang mengakibatkan penurunan produktivitas mereka.

Dengan berempati, Anda membangun kepercayaan dengan mereka. Meskipun produktivitas tim Anda mungkin turun dalam jangka pendek, namun dalam jangka panjang, tim Anda akan berkinerja sangat baik karena mereka memercayai Anda untuk memimpin mereka.

Saat karyawan tidak hanya terlibat, tetapi juga terinspirasi, saat itulah organisasi melihat terobosan nyata. Karyawan yang terinspirasi menjadi diri mereka sendiri jauh lebih produktif dan, pada gilirannya, menginspirasi orang-orang di sekitar mereka untuk berjuang mencapai tingkat yang lebih tinggi.

“Kepemimpinan adalah kemampuan untuk mendapatkan prestasi luar biasa dari orang biasa.” – Brian Tracy

2. Dengarkan sebelum berkhotbah

Anda mungkin tahu banyak tentang bisnis Anda dan cara kerjanya. Namun, bukan berarti Anda tidak perlu mendengarkan orang lain.

“Inovasi, itu membedakan antara pemimpin dan pengikut.” – Steve Jobs

Salah satu tokoh teknologi terbesar sepanjang masa, Steve Jobs, adalah orang yang memiliki kecerdasan dan bakat yang hebat untuk inovasi, namun dia masih memilih untuk mendengarkan orang. Dengan mendengarkan orang lain, dia mempertanyakan ide-idenya saat ini dan menyempurnakannya.

Seperti ditulis Stephen Covey dalam bukunya “The 7 Habits of Highly Effective People”, bahwa orang yang sangat efektif, berusaha terlebih dahulu untuk memahami, dan tidak mendengarkan hanya karena rasa hormat. Jadi, Anda perlu melupakan apa yang ingin Anda katakan, dan mendengarkan orang lain ketika mereka berbicara.

Ketika Anda melakukannya, Anda akan menyadari bahwa banyak dari ide Anda memiliki ruang besar untuk perbaikan. Tindakan sederhana mendengarkan sebelum berkhotbah ini dapat membuat Anda dipandang sebagai orang yang berempati dan inovatif.

“Mengatakan bahwa seseorang merasa didengarkan berarti lebih dari sekadar ide mereka didengar. Itu tanda hormat. Itu membuat orang merasa dihargai.” – Deborah Tannen

3. Pikirkan TIM, dan bukan diri sendiri

Salah satu tantangan terbesar dihadapi para pemimpin adalah ketika mereka bertemu seseorang yang lebih pintar dari mereka. Jika Anda mengingatnya, saya yakin Anda pernah bertemu banyak orang seperti itu sebelumnya. Kecenderungan alami adalah mengabaikan mereka, sehingga Anda dapat dipandang sebagai superior.

Itu mungkin kontraproduktif untuk Anda. Seperti ditulis oleh guru kepemimpinan, John Maxwell dalam bukunya “21 Irrefutable Laws of Leadership”, orang yang aman adalah orang yang memberikan kekuasaan. Inilah orang-orang yang mendorong para pemimpin untuk maju.

Dia menyebutkan bahwa dengan melakukan itu, para pemimpin tidak kehilangan pekerjaan mereka. Bahkan, mereka menjadi semakin tak tergantikan bagi perusahaan, karena dampak yang mereka ciptakan.

Jika Anda menghadapi situasi sama saat ini, saya ingin menantang Anda untuk bekerja demi keuntungan tim Anda, dan ego Anda bukanlah hal paling penting. Ini tentang seberapa baik kinerja tim. Ketika Anda berpikir seperti itu, Anda akan dilihat sebagai pemimpin yang inspiratif dan percaya diri.

Bahkan dengan gagasan yang jelas tentang ciri khas perilaku pemenang perusahaan Anda, para pemimpin perlu mengembangkan cara-cara baru untuk beroperasi. Para pemimpin yang menginspirasi, menemukan cara untuk secara konstruktif membantu karyawan keluar dari rutinitas yang melemahkan budaya.

Para pemimpin inspiratif menyadari perlunya memilih momen mereka secara hati-hati untuk memperkuat budaya kinerja, dengan cara-cara yang juga dapat menginspirasi.

4. Lakukan percakapan sulit dan mendalam, alih-alih mengambil jalan keluar yang mudah

Dalam buku “The Trillion Dollar Coach”, mantan eksekutif Google; Alan Eagle, Eric Schmidt, dan Jonathan Rosenberg menulis biografi tentang kehidupan Bill Campbell. Bill Campbell dikenal karena kemampuan melatihnya yang patut dicontoh, di mana ia membimbing banyak perusahaan multi-miliar dolar saat ini, sebelum mereka menjadi sangat sukses, salah satunya adalah Google.

Salah satu ciri khas Bill adalah dia tidak pernah mengabaikan “gajah” di dalam ruangan. Pernah ada di Google, di mana dua pemimpin produk yang berbeda, berdebat tentang tim mana yang harus mengelola kelompok produk tertentu. Argumen itu memanas dan tidak ada yang mau turun tangan.

Namun, Bill terlibat dan dia membuat pertemuan yang sulit itu terjadi, di mana satu eksekutif menang dan yang lain kalah. Dalam memimpin tim berkinerja tinggi, sangat penting untuk menyelesaikan ketegangan mendasar seperti itu sesegera mungkin. Tegas dan proporsional.

“Kepemimpinan adalah tentang mengenali bahwa ada kehebatan dalam diri setiap orang, dan tugas Anda adalah menciptakan lingkungan di mana kehebatan itu dapat muncul.” – Bill Campbell

5. Tidak hanya menjelaskan, tambahkan analogi yang bermanfaat

Dalam hal kepemimpinan, para pemimpin yang menyerang Anda mungkin adalah pemimpin yang keras dan karismatik. Tentu, menjadi karismatik memang membantu, tetapi tidak semua orang memiliki karisma. Namun, Anda masih memiliki kemampuan untuk memengaruhi orang-orang di sekitar Anda.

Dalam buku Barry Posner dan James Kouzes “The Leadership Challenge”, mereka menggambarkan bagaimana para pemimpin hebat mengomunikasikan visi mereka, melalui studi terhadap ribuan pemimpin. Inilah yang mereka simpulkan. Para pemimpin yang menginspirasi menggunakan metafora dan analogi; mereka memberi kita contoh, bercerita, dan menceritakan anekdot.

Dengan menggunakan analogi, Anda dapat menjelaskan konsep abstrak dengan cara sederhana. Dengan demikian Anda akan dapat berhubungan dengan orang-orang yang Anda pimpin.

6. Komitmen untuk Nilai

Pemimpin inspiratif adalah pemimpin yang didorong oleh nilai-nilai dari tujuan dan tanggung jawab mendalam untuk menciptakan perubahan positif. Mereka memiliki pemahaman jelas, tentang apa nilai-nilai mereka dan tidak menyerah di bawah tekanan dalam situasi di mana mereka harus mengorbankan nilai-nilai mereka untuk mencapai hasil. Ini mungkin tidak selalu membuat mereka populer, dan terlepas dari kebencian yang mereka terima. Para pemimpin yang menginspirasi menyadari bahwa menjadi etis tidak selalu mudah.

Para pemimpin inspiratif menanamkan dalam diri orang-orang mereka, nilai-nilai dan harapan untuk sukses, serta kepercayaan pada diri sendiri. Pemimpin inspiratif, memberdayakan orang untuk mencapai tujuannya.

“Hambatan adalah hal-hal menakutkan yang Anda lihat ketika Anda mengalihkan pandangan dari tujuan Anda.” — Henry Ford

Kepemimpinan mungkin tampak sulit pada awalnya. Jangan khawatir, ada 6 langkah sederhana namun ampuh tersebut di atas, yang bisa Anda lakukan untuk menjadi pemimpin yang lebih menginspirasi. 6 cara tersebut tidak membutuhkan banyak usaha untuk dipraktekkan, namun satu-satunya pertanyaan saya adalah, “Apakah Anda bersedia menjadi pemimpin yang lebih baik dan lebih inspiratif?”

“Tujuan kepemimpinan yang baik adalah membantu mereka yang berkinerja buruk menjadi baik, dan membantu mereka yang berkinerja baik menjadi lebih baik lagi.” – Jim Rohn

Nah Sahabat. Menurut Anda, apa kualitas terbaik dari seorang pemimpin hebat dan inspiratif?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (60 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *