1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (40 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: November 15, 2021 - 1:15 AM

Cara Atasi KETAKUTAN FINANSIAL dalam Hidup & Bisnis

Salah satu ketakutan terbesar yang dimiliki sebagian besar orang adalah kegagalan dalam hidupnya.

Mereka takut tidak akan berhasil jika mereka mencoba sesuatu yang baru. Takut bahwa mereka mungkin tidak akan pernah “berhasil” melakukan apa yang mereka sukai. Takut jika nanti menjalani hidupnya dalam lubang kemiskinan.

Pikirkan tentang Apa Hasilnya

Alih-alih berfokus pada ketakutan, fokuslah pada seperti apa hidup ini jika Anda benar-benar mencapai tujuan Anda. Bagaimana perasaan Anda? Bagaimana hidup Anda akan berubah? Hasilnya bagi Anda yang karyawan, dapat berupa kenaikan gaji atau promosi dari posisi Anda saat ini. Itu juga dapat membuat Anda menjadi kandidat hebat untuk peran yang lebih baik di perusahaan lain. Dan bagi Anda yang punya bisnis sendiri, hasilnya dapat saja bisnis Anda semakin besar, kuat, dipercaya, dan menguntungkan secara finansial.

Jika Anda bekerja keras untuk mendapatkan uang Anda, Anda tentu ingin bekerja lebih keras lagi untuk mempertahankannya, dan bahkan lebih baik lagi, menumbuhkan uang itu. Tetapi jalan yang tersedia untuk meningkatkan uang, penuh dengan risiko dan ketidakpastian yang dapat menyebabkan kerugian besar.

Faktanya, orang-orang yang takut kehilangan semua uang mereka, kemungkinan besar telah melihat atau mendengar beberapa orang yang kehilangan semua kekayaannya, karena keputusan yang salah atau nasib buruk.

Mereka yang sangat takut akan hal tersebut, dapat menderita karena berkurang kemampuannya dalam pengambilan keputusan tentang finansial.

“Banyak orang tidak mengurus keuangan mereka, sampai mereka hampir habis waktunya.” – Johann Wolfgang von Goethe

Banyak orang, hidup dengan beberapa tingkat ketakutan, bahwa mereka tidak akan pernah memiliki cukup uang – bahkan kata ‘cukup uang’ ini, dalam banyak hal adalah jumlah yang abstrak.

Ketakutan Finansial ini dapat diperburuk, jika untuk alasan apa pun, menjadi jelas bahwa mereka tidak akan pernah mendapatkan ‘uang yang cukup’ itu. Ketakutan semacam ini bisa melumpuhkan, karena hal itu membuat orang merasa bahwa mereka akan dianggap gagal bahkan setelah bertahun-tahun bekerja keras.

Hidup ini terlalu singkat untuk membiarkan ketakutan membuat keputusan besar dan mengendalikan kehidupan Anda.

“Anda membangun kegagalan. Anda menggunakannya sebagai batu loncatan. Tutup pintu di masa lalu. Anda tidak mencoba untuk melupakan kesalahan, dan Anda tidak memikirkan solusinya. Anda tidak membiarkannya memiliki energi Anda, atau waktu Anda, atau ruang Anda.” – Johnny Cash

Mengabaikan Keuangan Anda Akan Menyakiti Anda

Jika Anda secara teratur mengabaikan keuangan Anda (apakah karena takut, malas, atau sesuatu yang lain), Anda mungkin bertahan untuk sementara waktu. Tetapi ketika Anda secara teratur membelanjakan, tanpa sadar lebih banyak daripada yang Anda peroleh, Anda mungkin juga menggali diri Anda ke dalam hutang atau membuang uang, karena Anda tidak memiliki pegangan atas uang Anda.

Ketika Anda mengabaikan keuangan Anda, tidak tahu berapa banyak yang Anda belanjakan sehubungan dengan penghasilan Anda. Anda juga menempatkan diri pada risiko biaya keterlambatan atau denda pada kartu kredit dan tagihan lainnya. Dan, itu dapat menjadi lebih buruk.

Apa yang paling Anda takuti? Apakah Anda tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan impian Anda? Atau Anda tidak akan pernah mendapatkan pasangan yang Anda sukai? Ada banyak jenis ketakutan dan salah satu jenis ketakutan terbesar manusia adalah Ketakutan Finansial.

Ketakutan Finansial adalah ketakutan mengambil risiko dalam hidup, yang sebenarnya dapat berdampak positif pada kehidupan finansial Anda. Ini berlaku untuk karyawan dan juga pemilik bisnis. Ketakutan Finansial dapat menghambat Anda menghasilkan lebih banyak uang.

“Lupakan konsekuensi dari kegagalan. Kegagalan hanyalah perubahan arah sementara untuk mengarahkan Anda menuju kesuksesan berikutnya.” – Denis Waitley

Berikut ini beberapa pemikiran terkait dengan Ketakutan Finansial, dan bagaimana cara mengatasinya.

1. Ketakutan adalah Motivator

Untuk mengatasi rasa takut Anda, pertama-tama Anda harus mengakuinya, yang sering kali berarti mengakui bahwa rasa takut itu ada.

Pernahkah Anda mendengar tentang POLA PIKIR KELANGKAAN? Pola Pikir Kelangkaan adalah keyakinan bahwa kita kekurangan sesuatu, seperti uang, waktu, atau makanan. Kita takut tidak akan pernah cukup, dan kepercayaan ini mengarah pada pikiran dan tindakan, yang secara tidak sadar didorong dari tempat yang kekurangan. Tujuan tindakannya adalah untuk menggantikan keyakinan yang membatasi ini dengan keyakinan yang memberdayakan.

Tetapi untuk melakukan itu, Anda perlu menyadari ketakutan Anda. Dengan mengakui masalahnya, Anda dapat memulai pekerjaan pemberdayaan diri yang bermanfaat. Alih-alih menolak perubahan, rangkullah pertumbuhan.

Bagaimana pun, ketakutan adalah emosi yang sering memotivasi kita untuk bertindak, kadang secars positif memberdayakan, dan terkadang negatif, ysng membuat kita lumpuh pada saat itu. Ketakutan adalah motivator. Namun jangan sampai hal itu menjadi motivator yang negatif, apalagi jika menyangkut keuangan kita.

Bagi saya, ketakutan finansial memunculkan hal buruk dalam beberapa cara. Sebagai contoh, ketika saya bekerja menuju kemandirian finansial, ketakutan akan hal-hal seperti periode inflasi dan stagnasi ekonomi yang signifikan, dan potensi kerugian yang mengkhawatirkan dari investasi saya.

Ketakutan dapat menghalangi Anda untuk berpartisipasi dalam peluang investasi atau justru dapat menyebabkan Anda berinvestasi secara tidak rasional.

“Kesehatan finansial bukanlah mimpi atau keadaan pikiran. Itu adalah kenyataan, jika Anda mau mengejarnya dan menerimanya.” – Will Robinson

2. Ketakutan Dapat Membuat Anda Kehilangan Kesempatan

Salah satu penyesalan terbesar saya adalah saya tidak menginvestasikan uang saya selama beberapa tahun, karena berpikir akan terjadi kehancuran pasar saham, mungkin Anda bisa mengaitkannya. Saya mengalami sekaligus menjalani tiga resesi ekonomi, tahun 1998, 2008, dan pandemi 2020, yang menyebabkan bisnis saya, juga pasar saham jatuh dan investasi tak menghasilkan uang. Hal tersebut membuat saya berpikir bahwa resesi lainnya akan segera datang.

“Jika Anda benar-benar ingin mengurangi risiko, jangan ambil risiko. Mengubur uang Anda. Maka Anda tidak punya risiko sama sekali. ” – Don Connelly

Alih-alih menginvestasikan uang saya, saya justru membiarkan rasa takut secara irasional menghalangi saya untuk berinvestasi terbaik dalam satu kesempatan. Jika saya telah mempraktikkan apa yang saya katakan ini, melipatgandakan dan berinvestasi besar-besaran, dengan kurs dolar rata-rata semakin menguat di negara ini, mungkin saya sudah mencapai kemandirian finansial beberapa tahun lalu. Jangan biarkan rasa takut menghalangi Anda.

Memang, semua keputusan investasi harus dibuat dengan sangat hati-hati. Jika Anda sangat takut kehilangan uang, maka alih-alih benar-benar berhenti berinvestasi, Anda harus mempertimbangkan untuk memulai dari yang sangat kecil dan berinvestasi di area dengan risiko yang sangat rendah – atau di mana pokok Anda dijamin (diasuransikan) dan kemudian meningkatkannya.

Lebih baik lagi, Anda dapat meminta layanan penasihat investasi profesional, yang dapat membantu Anda membangun kepercayaan diri dan menyarankan pilihan investasi yang berisiko rendah dan tepat untuk Anda.

“Setidaknya delapan puluh persen miliarder adalah punya usaha sendiri. Artinya, mereka memulainya dengan ambisi dan energi, dengan cara yang sama seperti kebanyakan dari kita memulainya.” – Brian Tracy

3. Ketakutan Dapat Menggoda Anda untuk Menyimpang dari Rencana Anda

Dalam hal investasi, ketakutan juga dapat menyebabkan Anda berinvestasi di luar rencana investasi Anda. Saat pasar turun, Anda mungkin cenderung menjual, daripada membeli. Tergantung pada rencana target waktu Anda untuk pensiun, ini keputusan itu mungkin masuk akal.

“Saya akan memberi tahu Anda rahasia menjadi kaya di Wall Street. Cobalah untuk menjadi serakah ketika orang lain takut. Dan cobalah untuk menjadi takut ketika orang lain serakah.” – Warren Buffett

Tetapi jika Anda saat ini masih berpuluh-puluh tahun lagi dari masa pensiun, dan kurs dolar rata-rata tetap menguat, pasar saham yang jatuh bisa menjadi peluang pembelian yang bagus. Atau, takut ketinggalan tren pasar, dapat menyebabkan Anda berinvestasi berlebihan di pasar yang terapresiasi.

“Beli pada titik pesimisme maksimum; dan menjual pada titik optimisme maksimum.” – Sir John Templeton

Kenaikan harga investasi jangka panjang seperti saham, obligasi, reksa dana, real estat, perkebunan, dll, dapat menghasilkan jenis optimisme irasional yang disebut “euforia pasar”, di mana orang mulai berpikir bahwa pasar hanya bisa naik.

Hal ini mengakibatkan kurangnya persepsi tentang potensi risiko dari suatu investasi, dan investasi secara berlebihan dalam kepemilikan aset. Jangan sampai rasa takut ketinggalan ini, membuat Anda berinvestasi di luar rencana investasi Anda.

Untuk mengetahui di mana Anda berada, identifikasi apa masalah keuangan terbesar Anda, dan lihat ke mana perginya setiap sen yang Anda hasilkan. Ketika Anda tahu apa titik buta finansial utama Anda, inilah saatnya untuk mendapatkan bantuan. Bantuan bisa dari teman, kerabat, atau penasihat keuangan yang dapat dipercaya. Siapa pun yang Anda pilih, mereka dapat membantu Anda menetapkan tujuan yang realistis dan memulai kembali pendidikan finansial Anda.

“Penyebab terbesar dari perjuangan keuangan manusia adalah ketakutan akan kehilangan uang.” – Robert Kiyosaki

4. Ketakutan & Kewirausahaan

Area keuangan lain, yang saya lihat dalam hidup saya sendiri adalah di area Kepemilikan Bisnis. Ini bisa sangat mengecilkan hati, ketika berpikir untuk memulai bisnis sendiri, dan menyadari bahwa sekitar 19 dari 20 bisnis itu gagal dalam 10 tahun.

Saya pikir kita perlu meredam jenis ketakutan yang menyertai kenyataan pahit itu dengan optimisme, berani dan hati-hati. Tentu saja, kita harus mempertimbangkan risiko, dan menghitung biaya sebelum menginvestasikan uang dan waktu dalam bisnis.

Tetapi, jika Anda memiliki ide, yang secara signifikan dapat meningkatkan kehidupan orang lain, dan kehidupan Anda, ada baiknya mengejar tujuan itu, atau setidaknya mencari jalan keluar.

“Orang bijak harus memiliki uang di kepala mereka, tetapi tidak di hati mereka.” – Jonathan Swift

5. Mengendalikan Ketakutan dengan Mengurangi Risiko

Hampir setiap tindakan yang dapat kita ambil itu memiliki risiko. Ketika Anda masuk ke mobil Anda setiap hari, misalnya, ada risiko Anda tidak akan kembali ke rumah. Tapi itu tidak menghalangi sebagian besar dari kita untuk mengemudi. Menurut Anda mengapa demikian?

Ketika kita mengambil langkah-langkah secara tepat untuk mengurangi risiko, faktor ketakutan umumnya menjadi berkurang. Misalnya, jika saya mengemudikan mobil dalam batas kecepatan kendaraan yang sehat secara mekanis, dengan airbag dan pengaman yang digunakan, saya merasa lebih percaya diri di jalan raya.

Faktanya, jika belajar mengenali ketakutan Anda, mengurangi risiko, dan menggunakannya untuk kebaikan Anda, maka itu dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda.

6. Mengurangi Risiko Investasi, melalui Diversifikasi

Jadi, langkah apa yang dapat Anda ambil untuk memitigasi risiko investasi? Dalam dunia investasi, ada beberapa cara untuk memitigasi jenis risiko yang mungkin membuat kita takut. Diversifikasi portofolio adalah cara terbaik untuk mengurangi risiko dan ketakutan terkait investasi. Berinvestasi dalam kurs dolar juga cara hebat lainnya untuk mengurangi risiko.

Jika ada pengalaman historis, seseorang menerima rejeki nomplok, misalnya sebanyak dua kali dari tiga kemungkinan, adalah lebih baik untuk melanjutkan dan menginvestasikan sejumlah uang itu sesegera mungkin. Dengan memilih beberapa waktu untuk memasuki pasar, Anda akan membeli lebih banyak aset, saat harga turun dan lebih sedikit saat harga naik.

7. Mengurangi Risiko Bisnis dengan Perencanaan & Penskalaan secara Baik

Jika ketakutan finansial Anda terkait dengan bisnis, seperti beberapa ketakutan saya, juga ada cara untuk mengurangi risiko tersebut. Salah satu cara mudah untuk mengurangi risiko bisnis adalah dengan mengembangkan rencana bisnis dan eksekusinya secara sehat.

Jika Anda dapat membuktikan bahwa konsep bisnis Anda itu menguntungkan, Anda akan memiliki ketenangan pikiran dan peta jalan menuju kesuksesan potensial. Pemilik bisnis dan organisasi berpengalaman, yang mendukung bisnis dan kewirausahaan, akan senang membantu Anda mengembangkan dan menyempurnakan rencana bisnis ini, guna membantu Anda sukses.

Cara praktis lain untuk mengurangi risiko bisnis adalah memulai dari yang kecil, dan meningkatkan skala bisnis dari waktu ke waktu.

Semakin kecil investasi awal Anda, dan semakin sedikit waktu Anda yang Anda serahkan, semakin rendah taruhannya. Semakin rendah taruhannya, semakin rendah risiko dan ketakutan yang dihasilkan. Anda juga sebaiknya mengambil pendekatan itu. Taruhan rendah sering berarti berhenti, ketika keadaan menjadi sulit.

8. Ketakutan sebagai Motivator Positif

Motivasi dari ketakutan adalah proses internal untuk menjauhkan diri dari apa yang tidak Anda inginkan. Ketakutan adalah motivator yang kuat, karena membuat kita tidak nyaman, dan ingin menjauh dari ketidaknyamanan itu menuju zona nyaman kita. Masalah dengan motivasi ketakutan adalah hal itu dapat menjadi tekanan psikologis dari waktu ke waktu. Hal ini dapat menyebabkan kelumpuhan mental, sehingga menghambat kemampuan untuk melakukan yang terbaik.

Namun ingat, ketakutan juga bisa menjadi MOTIVATOR POSITIF. Misalnya, jika Anda tidak takut dengan hewan liar yang besar, Anda mungkin tidak tahu untuk menjaga jarak. Cara Anda merespons emosi ketakutan, seringkali lebih berkaitan dengan hasil, dibandingkan stimulus yang menyebabkan ketakutan itu.

Bagi saya, “menjauhkan serigala” memotivasi saya untuk terus bekerja mencapai tujuan. Alih-alih mengkhawatirkan pengeluaran bulan depan, saya menggunakan kenyataan bahwa itu akan datang sebagai motivator positif, untuk terus bekerja menuju kebebasan finansial.

Jangan biarkan rasa takut menghalangi Anda untuk mengejar dan mencapai tujuan keuangan Anda. Kenali ketakutan finansial, pahami, dan ambil langkah praktis untuk mengurangi risiko dan mengatasi ketakutan irasional.

9. Cari Bantuan Ahli, untuk Mengatasi Ketakutan Finansial Anda

Apakah Anda siap untuk mengambil tindakan? Cara terbaik untuk bergerak maju di jalur keuangan Anda adalah mengatasi ketakutan Anda dengan bimbingan profesional.

Ada masalah literasi keuangan global dengan orang-orang yang tidak dapat secara akurat menjawab pertanyaan dasar keuangan pribadi, tentang tabungan dan pengembalian investasi. Secara pribadi, kesadaran bahwa Anda tidak mahir dalam masalah keuangan, dapat menjadi sumber kekhawatiran. Dan lebih buruk lagi, itu dapat menyebabkan pembenaran untuk tidak bertindak.

Pertimbangkan untuk mencari Financial Coach, Financial Mentor. Bekerja dengan seorang ahli, dapat memiliki dampak positif pada pertumbuhan Anda. Seorang ahli akan mengatasi ketakutan finansial Anda, mengidentifikasi area kelemahan, dan membuat rencana untuk penyembuhan dan pemberdayaan. Dengan bimbingannya, Anda dapat mengatasi ketakutan finansial Anda, untuk keluar di sisi lain dengan lebih kuat dan lebih sehat.

Sebagai manusia yang secara inheren berpikir dan merasakan emosi, ketakutan finansial itu selalu menjadi bagian dari perjalanan keuangan kita. Dan setelah kita mengakui kelemahan, dan mau belajar cara menanganinya, itulah hal paling penting yang dibutuhkan dalam perencanaan keuangan kita, dan mengatasi ketakutan finansial kita.

Nah Sahabat. Apa saja Ketakutan Finansial Anda? Apa yang Anda lakukan untuk mengurangi risiko mendasar, yang menyertai ketakutan itu?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (40 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *