1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (82 votes, average: 4.99 out of 5)

Loading...
Published on: June 19, 2021 - 2:05 AM

8 KEBIASAAN, yang Membedakan Orang KAYA dan Orang MISKIN

“Tergantung pada apa itu, kebiasaan kita akan membuat kita sejahtera, atau justru menghancurkan kita. Kita menjadi apa yang kita lakukan berulang kali.” – Sean Covey

Bagaimana cara menjalani hidup yang kaya? Kebiasaan kita dapat memprogram kita ke dalam kemiskinan, dan mencegah kita menghasilkan lebih banyak kekayaan.

“Rantai kebiasaan itu terlalu ringan untuk dirasakan sampai terlalu berat untuk diputus.” – Warren Buffett

Berikut ini 8 KEBIASAAN, yang Membedakan Orang KAYA dan Orang MISKIN.

1. KEKOTORAN

Selalu ada kotoran, di mana pun kemiskinan berada. Kain lap berminyak di atas meja, debu, dinding kusam, lantai kotor, sandal tua sobek, cermin dan handuk mandi kotor, tumpukan sampah yang terlupakan di sudut ruang, halaman yang tidak terawat, dll. Membereskan, membersihkan, dan mencuci semua ini, hampir tidak memerlukan biaya; semua orang memiliki kain lap dan air, TAPI orang miskin memilih untuk tidak menyadarinya. Di sinilah batas antara orang cerdas berpenghasilan rendah dengan orang miskin bermental pemalas. Rumah orang sederhana, namun terawat, tidak pernah menciptakan kesan kemiskinan seperti itu.

Contoh Kebiasaan KAYA dalam hal ini sangat sederhana: Lihat Kotoran – Buang, Ambil Lap dan Bersihkan Meja. Jangan hidup dengan kekotorannya, jangan mengubahnya menjadi bagian dari hidup Anda, dan jangan berpura-pura bahwa itu tidak ada.

2. KEBIASAAN BURUK

Kebiasaan orang-orang yang miskin kesadaran, dan kemiskinan permanen paling buruk adalah kesadaran yang rendah. Ini justru ditujukan untuk menghancurkan diri sendiri, yaitu, makan sembarangan, merokok tanpa peduli lingkungannya, terlalu banyak menonton TV, malas membaca pengetahuan, dll.

Kebiasaan orang-orang dengan pemikiran KAYA, ditujukan untuk menciptakan kesejahteraan diri mereka sendiri; menyukai kebersihan, senang membaca pengetahuan, bermain dan berolahraga, berkomunikasi dengan orang-orang pintar. Secara umum, lakukan segalanya agar tidak membuang waktu Anda dengan sia-sia. Tentu saja, hampir setiap orang memiliki kebiasaan buruk, tetapi rasio antara si miskin dan si kaya berbeda secara signifikan.

3. WAKTU LUANG KOSONG

Kemiskinan kronis selalu mendorong istirahat bermalas-malasan, di mana kondisi jiwa dan tubuh merosot, dan memperkuat lingkaran setan. Tidak ada pengetahuan dan pengalaman baru – tidak ada sumber daya – tidak ada cara untuk mencapai level baru.

Tanda kekayaan tidak hanya secara eksternal, tetapi juga secara internal, yaitu tertarik dalam mengembangkan waktu luang, sehingga darinya terasa seperti menjalani kehidupan secara lebih banyak lagi. Dengan kata lain, sikap itu adalah haus akan pengetahuan tentang kehidupan, bukan hanya berbaring bermalas-malasan.

4. BICARA SECARA BURUK

Ini adalah nada berbicara dengan klaim, berbicara dengan nada tinggi, ketidakmampuan untuk menyampaikan pikiran dengan bahasa yang tepat, kata-kata sampah. Pada prinsipnya, itu adalah ketidakmampuan untuk menyampaikan pemikiran kepada orang lain.

Berbicara adalah tentang bagaimana kita dapat langsung membuat kesan kepada orang lain. Dan, setelah satu menit percakapan, akan terlihat tingkat pendidikan orang tersebut, pola asuhannya, dan keinginan kita untuk berada di dekatnya menjadi jelas. Tentu saja, Lingkaran Komunikasi, Bacaan, dan Waktu Luang, paling memengaruhi cara bicara. Dan, dalam kemiskinan permanen, ketiga komponen ini telah meninggalkan banyak hal yang diinginkan.

5. HIDUP SEHARI-HARI TANPA TUJUAN DAN RENCANA

Hal lain kemiskinan adalah kehidupan tanpa tujuan, dan tidak ada pikiran tentang masa depan. Ini tampaknya menjadi KEBIASAAN PALING MISKIN dari semua kemungkinan.

Tujuan, keinginan, dan rencana untuk hidup ini adalah tiket kita menuju ke tingkat kesejahteraan baru, dan sebagai imbalannya, kita melepaskan kemalasan dan rasa nyaman kita. Kenyamanan yang berlebihan adalah hal pribadi yang tidak tahu berterima kasih, dan itu tidak hanya membuat kita berhenti, tapi juga membuat kita mundur.

Itulah satu sebab, mengapa orang berpenghasilan rendah dan bermental miskin, lebih menghabiskan uang mereka untuk kemewahan yang sebenarnya tidak mampu mereka beli, dan orang kaya lebih senang berinvestasi dan merancang usaha masa depan.

6. MENYALAHKAN ORANG LAIN ATAS KEGAGALAN

Orang miskin seringkali selalu menyalahkan orang lain atas kegagalan mereka. Pola pikirnya lebih menjurus pada iri hati, dengki, mau menang sendiri, dlsb. Berapa banyak orang yang Anda kenal, yang terus-menerus diganggu oleh seseorang atau sesuatu? Orang kaya, bertanggung jawab atas semua yang terjadi, dan dalam situasi sulit, mereka mempelajari penyebab situasi ini untuk mencegahnya di masa depan. 100% kesuksesan hidup Anda adalah terserah Anda.

7. TIDAK ADA TABUNGAN UNTUK KONDISI DARURAT

Orang miskin tidak memiliki tabungan tunai, dan hidup dari gaji ke gaji. Jika Anda tidak tahu cara menyimpan uang pada prinsipnya, Anda tidak bisa menjadi kaya. Dalam situasi sulit, orang miskin tidak akan mendapatkan apa-apa. Orang kaya akan memiliki cadangan dan aset yang akan memberinya waktu, dan memungkinkannya untuk dengan tenang menyelesaikan situasi sulit apa pun. Orang miskin tidak memikirkan apa yang menanti mereka selanjutnya.

8. HIDUP DI LINGKUNGAN YANG SALAH

Orang miskin mengelilingi diri mereka dengan orang miskin. Ada pepatah, “Jika Anda ingin menjadi pecundang, hubungi pecundang.” Pendapatan rata-rata 5 orang dari lingkungan Anda, dan dengan siapa Anda paling sering berkomunikasi, adalah jumlah mental dari pendapatan rata-rata Anda. Jika Anda ingin mendapatkan lebih banyak, carilah Mentor dan lingkungan berpenghasilan tinggi.

Itulah sebabnya orang kaya tidak takut menghabiskan uang dan waktu untuk pelatihan dan pendidikan mereka, karena ini termasuk kesempatan untuk bertemu orang yang lebih sukses darinya, dan, karenanya, ini adalah kesempatan langsung baginya untuk tumbuh.

Itulah sebabnya orang tua bijaksana mengirim anak-anak mereka untuk belajar di sekolah dan perguruan tinggi yang paling mahal, karena orang-orang dengan tingkat pendapatan tinggi, akan berada di sana. Dan lingkungan mahal ini akan membentuk anak-anak mereka memiliki sikap mental kaya.

Karena lingkungan Anda menentukan Anda dan penghasilan Anda, ini adalah jalan langsung menuju pertumbuhan. Orang miskin menghemat pendidikan mereka, sementara orang kaya belajar dari yang terbaik dan akan menyesal jika tidak menginvestasikan waktu maupun uang mereka. Jadi, jangan takut untuk keluar dari kerumunan kemiskinan, dan pergi untuk sesuatu yang lebih baik.

Nah Sahabat. Kesimpulannya adalah bahkan dengan jumlah uang paling sedikit, Anda dapat menjalani kehidupan yang penuh kecerdasan, bermakna, dan bermartabat. Pilihannya selalu ada di tangan kita.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (82 votes, average: 4.99 out of 5)

Loading...

2 thoughts on “8 KEBIASAAN, yang Membedakan Orang KAYA dan Orang MISKIN”

  1. Terima kasih Mas Nano..
    Tulisan-tulisan Mas Nano sering menginspirasi..
    Kapan2 boleh dong isi KuLon..hehehe..

    Salam,
    Novi RV

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *