1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (47 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: July 8, 2021 - 1:00 AM

5 PEMIKIRAN, saat Memulai BISNIS dengan Teman

Teman adalah bagian penting dari kehidupan kita. Mereka adalah orang-orang yang membantu kita mengatasi kesulitan dan mencapai tujuan kita. Namun, dapatkah kita memulai bisnis dengan teman sebagai mitra bisnis, dan menjadi sukses?

Memulai bisnis dengan teman, berarti hubungan Anda berubah. Selama jam kerja, Anda harus berinteraksi satu sama lain lebih formal, daripada jika Anda hanya bersantai dengan teman di rumah, terutama jika Anda memimpin tim karyawan Anda.

“Saya pernah mengalami masalah, ketika teman-teman bisnis saya, tidak sepenuhnya memahami bahwa memulai bisnis membutuhkan komitmen yang besar. Mereka akhirnya meninggalkan bisnis, dan menempatkan tim yang tersisa dalam situasi genting.”

Kita semua tahu bagaimana persahabatan bekerja. Kita terbiasa dan mengambil kebebasan satu sama lain. Hampir tidak ada habisnya, berapa kali Anda akan “membiarkannya meluncur”, ketika teman Anda melakukan kesalahan.

Apakah semua itu baik untuk bisnis? Seperti yang Anda ketahui, memulai bisnis, mengharuskan Anda terorganisir, kreatif, dan fokus. Anda perlu mengetahui semua risiko, dan bersiap untuk berkorban di sepanjang jalan. Pelanggan potensial Anda membutuhkan Anda untuk menawarkan produk atau layanan yang lebih baik daripada pesaing Anda.

Jadi, Anda mungkin bertanya-tanya, apakah teman Anda benar-benar dapat menjadi mitra bisnis yang baik. Itu dapatkah berhasil atau tidak?

Apakah Anda siap untuk memulai bisnis dengan teman Anda?

Memulai bisnis dengan teman Anda adalah pengalaman istimewa, karena Anda bisa berbagi visi dan pencapaian Anda dengan orang terdekat Anda. Saat Anda menjalankan bisnis Anda, tidak ada keraguan bahwa Anda akan memiliki saat-saat ketika Anda merasa tidak termotivasi atau tersesat. Itulah mengapa sangat berharga untuk memiliki teman Anda sebagai mitra bisnis Anda. Akan selalu ada untuk saling mendukung satu sama lain, dan untuk saling mengingatkan, mengapa Anda melakukan apa yang Anda harus lakukan ketika masa-masa sulit.

Faktanya, ada kemungkinan besar Anda akan menghabiskan lebih banyak waktu dengan mitra bisnis Anda. Jadi, Anda harus yakin bahwa Anda dan teman calon mitra bisnis Anda, dapat mempertahankan hubungan kerja yang fungsional, sopan, dan produktif dalam jangka panjang. Itu mungkin terjadi, atau mungkin juga tidak terjadi dengan teman Anda.

“Jangan berteman dengan yang hanya membuat nyaman bersama. Buatlah pertemanan yang akan memaksa Anda untuk meningkatkan diri sendiri.” – Thomas J. Watson

Berikut ini 5 PEMIKIRAN, saat Memulai BISNIS dengan Teman:

1. Menilai keterampilan satu sama lain dan jujur

Bisa jadi teman Anda mengatakan bahwa mereka ahli dalam sesuatu. Dan mungkin Anda melihat mereka melakukan hal itu dan menyukainya. Tapi pernahkah Anda memikirkan apa yang orang lain pikirkan? Sangat mudah untuk mengawasi kesalahan dalam pekerjaan teman Anda, karena koneksi yang Anda miliki. Anda ingin setia kepada mereka. Jadi, Anda mungkin mengabaikan kekurangan apa pun yang Anda temukan, dengan harapan akan lebih baik di lain waktu.

Tetapi bisa sangat sulit untuk melakukan yang lebih baik, ketika Anda tidak tahu area yang harus diperbaiki. Jadi, yang terbaik adalah berterus terang dengan teman Anda saat menilai keterampilannya. Anda bahkan dapat melibatkan pihak ketiga, untuk membantu menilai kompetensi dan kompatibilitas sebagai mitra bisnis.

2. Jelas memahami peran masing-masing

Ini bisa sangat menegangkan ketika salah satu dari Anda harus melakukan banyak hal untuk bisnis. Pendekatan terbaik adalah ketika masing-masing telah diberi peran tertentu. Adalah baik untuk mendasarkan tanggung jawab pada kekuatan dan keterampilan masing-masing. Dan itulah mengapa Anda membutuhkan teman dengan keterampilan berbeda tetapi penting, ketika memulai bisnis.

Ketika Anda telah menetapkan siapa yang akan melakukan apa, serahkan kepadanya. Jangan terus mengamati dan berusaha meningkatkan apa yang dilakukan mitra bisnis Anda, kecuali mereka benar-benar membutuhkan bantuan Anda. Anda kemudian dapat saling memperbarui kemajuan. Anda dapat menggunakan alat kolaborasi dan berbagi informasi yang diperlukan untuk tujuan ini, atau mengejar ketinggalan dari waktu ke waktu.

3. Rekam semuanya

Bisnis dapat memiliki konflik terkait dengan investasi, peran, dan hal lainnya. Jika Anda tidak menuliskannya, menjadi sulit untuk mengetahui siapa yang benar. Bisa jadi salah satu dari Anda menginvestasikan lebih banyak uang daripada yang lain. Atau, salah satu dari Anda memiliki peran superior dalam pengambilan keputusan. Ketika salah satu dari Anda membuat kesalahan, Anda dapat dengan mudah kembali ke catatan, dan menyelesaikan masalah dalam waktu singkat.

Selain siapa melakukan apa atau menginvestasikan sejumlah uang, Anda memerlukan rencana bisnis secara tertulis. Ini mencakup visi Anda tentang di mana Anda ingin bisnis Anda berada dalam beberapa tahun tertentu, dan langkah-langkah untuk sampai ke sana. Sebaiknya melibatkan pengacara yang berspesialisasi dalam masalah bisnis. Pengacara akan membantu Anda menyiapkan dokumen yang diperlukan, agar berhasil menjalankan bisnis sebagai mitra.

4. Jangan bermain-main dalam pekerjaan

Tidak buruk untuk bersenang-senang saat bekerja. Faktanya, menjadi bahagia diperlukan untuk meningkatkan produktivitas, namun tidak bersenang-senang secara berlebihan. Anda dapat membuat protokol, di mana hal-hal tertentu tidak dapat dilakukan di tempat kerja. Jika ada yang melanggar aturan, harus menjalani semacam hukuman di tempat kerja. Dengan cara ini akan ada lebih sedikit contoh untuk keterlambatan, ketidakhadiran, pekerjaan berkualitas rendah, dan perilaku tidak diinginkan lainnya.

Lebih baik lagi, Anda bisa memiliki strategi penghargaan, di mana seseorang mendapatkan uang atau imbalan lain untuk pekerjaan baik. Anda dan teman bisnis Anda, akan bekerja keras untuk mendapatkan keuntungan tersebut.

5. Jangan biarkan bisnis memengaruhi persahabatan Anda

Meskipun Anda melakukan segalanya untuk memiliki bisnis sukses dengan teman, menjaga persahabatan adalah hal penting. Jangan terlalu fokus pada bisnis, karena itu adalah waktu bisnis, sehingga Anda hampir tidak punya waktu sebagai teman di sana untuk satu sama lain. Anda lupa bercanda, tertawa, dan melakukan hal lain yang biasa Anda lakukan sebagai teman.

Dan karena ada kemungkinan kegagalan bisnis, persahabatan Anda akan tetap utuh jika Anda tetap memiliki waktu sebagai teman. Anda bahkan dapat memulai bisnis baru tanpa khawatir, sambil memperbaiki kesalahan langkah yang Anda buat sebelumnya.

Dimungkinkan untuk memulai bisnis sukses dengan teman sebagai mitra. Banyak merek, besar dan kecil, telah berhasil melakukannya. Anda juga dapat melakukannya dengan teman Anda. Namun penting untuk diingat, pisahkan persahabatan dari bisnis, dan tetap menjaga keseimbangannya secara harmonis.

Nah Sahabat. Memulai bisnis dengan teman sebagai mitra, dapat menjadi keputusan yang bagus! Apakah Anda juga memulai bisnis dengan teman Anda?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (47 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *