1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (124 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 21 August, 2020 - 8:30 AM

4 Keterampilan Penting Menentukan Umur Bisnis

Wirausaha adalah sosok visioner, pengambil risiko, memiliki energi dan kepositifan yang tak ada habisnya, dengan gagasan yang tak terhitung jumlahnya, dan banyak ambisi. Mereka ingin menciptakan takdir mereka sendiri, menjalani gaya hidup dengan potensi dan pendapatan yang tidak terbatas, tidak mau menjadi orang biasa-biasa saja, dan bersedia untuk mengatasi tantangan dan hidup dengan ketidakpastian.

Menjalani gaya hidup wirausaha bukan untuk orang yang lemah hati. Meskipun memiliki bakat, visi, atau tekad bisnis yang beragam, ada keterampilan-keterampilan yang harus dimiliki untuk bertahan hidup lama di dunia bisnis. Peringatan! Jangan pernah memulai bisnis Anda sendiri, sampai Anda memperoleh keterampilan-keterampilan untuk memulai bisnis

Berikut adalah 4 Keterampilan Penting, yang menentukan umur bisnis Anda di dunia kewirausahaan:

1. Mampu Menjual

Semua bisnis dimulai dan diakhiri dengan langkah ini. Jika Anda tidak dapat menjual diri sendiri dan produk apa yang dapat Anda tawarkan, maka gaya hidup wirausaha jelas bukan untuk Anda.

Tantangan nomor satu wirausaha adalah di tahun pertama bisnis mereka. Bagaimana cara mereka untuk mendidik pelanggan. Sebagian besar dari mereka, takut menjual, sehingga mereka menghabiskan waktu untuk menghindari hal yang tak terhindarkan ini. Menjual!

Waktu dihabiskan untuk mengembangkan situs web yang indah, membuat program online yang tidak diinginkan siapa pun, memasang iklan di media sosial, media cetak, media elwktronik, dan pada dasarnya melakukan tugas yang tampaknya tidak penting, membuang-buang waktu dan energi yang berharga. Intinya adalah Anda tidak dapat melayani pelanggan, kecuali Anda menjual. Anda tidak akan memiliki pendapatan atau bisnis tanpa menjual ke pelanggan.

“Saya tidak pernah bekerja sehari pun dalam hidup saya tanpa menjual. Jika saya percaya pada sesuatu, saya menjualnya, dan saya menjualnya dengan keras.” – Estée Lauder

Menjual adalah mendidik calon pelanggan melalui hubungan dengan mereka secara emosional, mencari tahu masalah apa yang dialaminya, untuk melihat apakah Anda dapat menjadi bagian dari solusi atau merujuk mereka ke seseorang yang dapat membantu. MENJUAL adalah MELAYANI. Jika Anda memiliki konotasi negatif tentang penjualan, inilah saatnya mengubah perspektif Anda.

Jika Anda tidak bisa menjual, dan tidak mau belajar,; Anda bahkan bukan bagian dari dunia kewirausahaan, jadi jangan jadi wirausaha. Jika Anda belum menguasai seni menjual, baca artikel ini dan mulailah belajar bagaimana seni menjual, Seperti saya katakan di awal, bisnis dimulai dan berakhir di sini. Menjual!

2. Mampu Memasarkan

Tujuan pemasaran adalah untuk membangun merek bisnis, dan membangun kepercayaan dengan pelanggan Anda. Jika Anda tidak memiliki keahlian di bidang ini, pertimbangkan untuk menyewa pakar pemasaran, untuk membantu Anda menyusun rencana bisnis. Jika tidak ada yang tahu Anda ada, apa spesialisasi Anda, siapa yang ingin Anda layani, atau masalah apa yang Anda pecahkan, hidup sebagai wirausaha akan sulit. Sebelum Anda memulai bisnis, sisihkan dana untuk fokus pada strategi pemasaran Anda.

Miliki kejelasan mutlak seputar pesan Anda ke pasar untuk memastikan orang terhubung dengan pesan itu. Jika tidak, ubah pesan dan lakukan lebih banyak penelitian, baca buku atau artikel, daftar di kursus singkat pemasaran dan penjualan, dan tanyakan pendapat calon pelanggan / rekan bisnis.

“Tujuan pemasaran adalah untuk mengetahui dan memahami pelanggan dengan baik sehingga produk atau layanan tersebut cocok untuknya dan menjual dirinya sendiri.” – Peter Drucker

3. Mengetahui Spesialisasi Anda

Biasakan untuk menjawab pertanyaan sederhana ini: Ada satu juta satu orang melakukan apa yang Anda lakukan, mengapa saya memilih Anda? Pertanyaan sederhana, namun bagi banyak orang di sinilah berakhirnya, mereka gagap dan tersandung untuk menemukan jawaban, terkadang ada jeda yang lama, keheningan yang tidak nyaman atau perubahan topik. Putuskan hari ini, di sini dan sekarang; Mengapa saya memilih Anda? Apa yang Anda lakukan semestinya berbeda dengan pesaing Anda.

Saat saya diundang sebuah perusahaan baru sebagai narasumber dalam pelatihan pemasaran, saya pun mengajukan pertanyaan ini kepada tim pemasaran perusahaan dengan merek produk baru tersebut; Mengapa saya memilih produk Anda daripada salah satu merek produk yang sudah populer? Ada keheningan yang tidak nyaman diikuti dengan beberapa saat gagap ketika mereka mencoba memikirkan jawaban yang sesuai.

Dengan kata lain, perwakilan layanan pelanggan tidak tahu apa yang membuat perusahaannya dan produknya lebih baik dan berbeda dari yang lain. Tak perlu dikatakan, mereka ini mungkin tidak peduli. Oleh karena itu, Anda perlu tahu apa yang membuat Anda berbeda.

4. Kembangkan Kelompok Pembenci Anda

Jika Anda tidak memiliki sekelompok pembenci atau haters, Anda telah melakukan sesuatu yang salah. Itu berarti Anda belum membangun daya tarik yang cukup atau meraih cukup penghargaan, yang bagi para pembenci itu cukup sebagai alasan untuk memulai konfrontasi dengan Anda. Sebenarnya, pembenci dapat meningkatkan motivasi Anda, memberi Anda ide atau wawasan baru, membantu Anda mencapai tujuan dengan mengambil jalan yang berbeda, dan membuat Anda lebih kuat dari sebelumnya.

Para pembenci menyukai orang sukses; mereka iri, cemburu dan ingin menjadi Anda. Mereka membenci orang-orang sukses yang memiliki penonton, yang punya penggemar, meraih penghargaan, dan hal-hal yang tidak pernah mereka peroleh, karena itulah untuk mengungkapkan pikirannya, mereka jadi pembenci.

Jika Anda tidak memiliki sekelompok pembenci saat ini, jika semua orang menyukai Anda, Anda tahu bahwa inilah saatnya untuk mengubah arah. Setelah para pembenci datang melihatnya sebagai tanda positif, belajar menghargai mereka, dan berhati-hatilah karena mengetahui bahwa Anda sudah berada di jalur yang benar.

Ada sebuah nasihat bijak mengatakan, “Anda tidak dapat mencapai potensi penuh Anda tanpa para pembenci.”

Sukses bisa menjadi milik Anda setelah Anda menguasai keterampilan-keterampilan tersebut. Dengan menguasai seni pemasaran dan penjualan, keterampilan lainnya dapat diperoleh dalam waktu singkat, termasuk melakukan penelitian lebih lanjut, dan mendapatkan akses ke pakar industri. Mulailah memainkan permainan hidup dengan cara Anda.

Nah Sahabat. Keterampilan apa yang ingin Anda kuasai?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (124 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *