1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (122 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Published on: 16 August, 2020 - 3:00 PM

Bagaimana Mencapai Kebebasan Sejati

Sebuah renungan nurani dalam menyambut HUT KEMERDEKAAN RI, 17 Agustus 2020. Dirgahayu Republik Indonesia ke 75 Tahun, sesungguhnya ini memiliki makna hakiki tentang kemerdekaan itu sendiri, bahwa selama 75 tahun kita sudah merdeka, bebas dari penjajahan oleh bangsa lain. Makna kemerdekaan itu artinya kita sudah memiliki KEBEBASAN. Dan, KEBEBASAN ini bisa memiliki arti tentang banyak hal.

Kita dapat melihat kebebasan secara politik, memiliki kesempatan untuk memilih ide, orang, atau partai tertentu yang paling mewakili pandangan kita. Terkait erat dengan ini adalah gagasan kebebasan berbicara, di mana seseorang memiliki kebebasan untuk menyuarakan pendapat atau perspektif pribadinya. Yang lain lagi, memahami kebebasan dalam konteks keuangan, di mana orang berusaha membebaskan diri dari hutang keuangan, kredit yang belum dibayar, dan pinjaman yang memberatkan.

Coba kita renungkan, seperti apa kebebasan sejati itu? Apakah ini terlihat seperti surat suara pemilih atau seseorang keluar dari penjara? Apakah terlihat dari kemampuan untuk membeli apa pun yang diinginkan, atau dalam kenyataan tidak punya hutang apa pun kepada siapa pun? Tentu saja, sangat penting untuk mendefinisikan apa yang kita maksud dengan kebebasan, sehingga kita tahu apa yang kita cari, apa yang ingin kita capai.

Definisi kebebasan ini mengabaikan fakta bahwa yang paling mampu mengontrol dan menilai kita adalah diri kita sendiri. KEBEBASAN SEJATI bukanlah sesuatu yang dapat diberikan atau diambil oleh orang lain. Hanya Anda yang memiliki kekuatan untuk memberi diri Anda kebebasan sejati.

DirgahayuRI

Ketika Anda bertanya kepada kebanyakan orang apa yang mereka definisikan sebagai kebebasan, mereka kemungkinan besar akan menjawab sesuatu di sepanjang baris ini: “Kebebasan adalah untuk dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan”.

Pernahkah Anda berhenti untuk memikirkan interpretasi kebebasan ini? Jika setiap orang benar-benar melakukan apa pun yang mereka inginkan, ini tidak akan benar-benar menjadi kebebasan – ini akan menjadi kekacauan dan anarki. Mengapa? Karena setiap orang memiliki gagasan berbeda tentang apa yang mereka inginkan dalam hidup, dan sementara satu hal mungkin bermanfaat bagi orang lain, hal itu mungkin saja bisa merusak atau menghancurkan kehidupan orang lain.

Menurut saya, KEBEBASAN adalah PENERIMAAN DIRI. Itu adalah membiarkan diri Anda menjadi sesuai kehendak Anda, dan melepaskan kebutuhan akan persetujuan eksternal, yang membuat kita mengadopsi norma-norma sosial, yang sebenarnya tidak nyaman untuk kita menyesuaikan diri. Persetujuan eksternal tidak akan pernah cukup selama kita terus mendambakannya.

Ada berbagai cara untuk menikmati dan menjalani hidup dengan kebebasan sejati. Satu filosofi kuat yang saya pelajari yaitu bahwa menjalani dan menikmati hidup pada saat ini adalah yang paling penting.

Coba perhatikan. Alam mengelilingi kita semua, namun kadang kita sulit untuk memperhatikannya. Tetapi ketika Anda benar-benar sadar bahwa Anda hidup pada saat ini – Anda dapat menemukan keindahan alam di mana saja.

Jika Anda merasa segala sesuatunya bergerak terlalu lambat, terlalu cepat, atau segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana, dan Anda merasa tertekan, ingatlah bahwa Anda adalah bagian dari alam, dan sebagaimana alam, maka Anda pun bisa menyatu dengan alam… masuk akal? Ibarat Anda tumbuh seperti bunga yang sedang mekar, maka biarkan diri Anda menikmati keindahannya.

Mungkin ada sesuatu yang hilang… dan saya percaya itu adalah kemampuan diri untuk merasa bebas – dengan segala cara yang Anda inginkan. Berikut ini saya bagikan 6 cara untuk memberi pikiran istirahat dan menikmati kebebasan:

1. Berhenti merasa tertekan, jangan stres
2. Berhenti mencemaskan sesuatu, jangan cemas
3. Istirahatkan masalah yang membebani Anda
4. Meringankan atau mengurangi beban pikiran
5. Memaafkan diri sendiri
6. Memaafkan orang lain

Apa yang Anda fokuskan sekarang? Anda fokus pada apa yang orang lain pikirkan tentang Anda, atau Anda fokus merangkul diri sendiri? Anda bisa fokus pada apa yang Anda anggap salah dan kurang, atau Anda bisa fokus pada penghargaan diri. Di situlah letak kekuatan kita sebagai manusia, dan pada kenyataannya, satu-satunya kekuatan yang selalu kita miliki adalah KEKUATAN PILIHAN. Ketika Anda menyadarinya, Anda akan sadari betapa pentingnya pilihan Anda setiap saat, karena apa yang Anda pilih untuk difokuskan, itulah yang tumbuh.

Kebebasan Sejati adalah kebebasan dari menjadi korban. Ini tentang mengambil tanggung jawab untuk siapa Anda, merangkul siapa Anda dan mempercayai suara hati Anda sendiri. Ketika Anda menemukan kebebasan sejati, tidak ada yang bisa mengambilnya dari Anda.

Jauh di lubuk hati, kita tahu bahwa kebebasan berkaitan dengan apa yang ‘benar’, atau dengan kata lain, apa yang menguntungkan semua orang, baik individu maupun kolektif.

Tapi bagaimana kita bisa tahu apa yang ‘benar’? Agama telah mencoba menggunakan sistem moralitas sebagai pedoman hidup, tetapi seperti yang telah kita lihat, ini tidak terlalu efektif. Agar bebas melakukan ‘apa yang benar’, pertama-tama kita harus mampu menumbuhkan kedewasaan dan kebijaksanaan untuk menyadari konsekuensi dari tindakan kita. Agar bebas, kita harus menjadi manusia yang bertanggung jawab, tetapi kebanyakan dari kita hanya ingin tidak bertanggung jawab.

Orang-orang terus berbicara tentang kebebasan, tetapi kita tidak menginginkan kebebasan, yang kita inginkan adalah Manusia Bermoral. Sebagian orang menganggap kebebasan semata-mata sebagai pembebasan dari kekuatan luar, seperti sistem politik. Tapi ini hanya satu jenis perbudakan! Pada kenyataannya, ada tiga jenis kebebasan, yaitu: kebebasan fisik, kebebasan psikologis dan kebebasan spiritual.

Pada saat sekolah, di usia muda, misalnya, kita diajari ideologi budaya yang bersifat politik, sosial dan religius, dan sepanjang hidup, kita mengadopsinya sebagai “kebenaran mutlak” dalam versi realitas kita. Kita juga mengembangkan keyakinan tentang diri kita sendiri, terkadang delusi hebat, dan di lain waktu sangat menyesatkan seperti keyakinan bahwa kita malas, jelek, tidak cerdas, atau tidak berharga. Dengan melakukan itu kita jadi kehilangan Cinta Diri dan Keaslian Diri kita.

Bebas dari semua yang mengikat Anda, dari semua yang salah, dari semua yang fana, membebaskan diri Anda dari semua yang imajiner dan fana berarti mengalami kebenaran dan yang abadi di dalam diri Anda. KEBEBASAN dari PIKIRAN MASA LALU dan HARAPAN MASA DEPAN adalah KEBEBASAN SEJATI. Bebas untuk menjadi, untuk eksis, mengalami kegembiraan, menjalani kebahagiaan, memiliki kesadaran diri, adalah sepenuhnya kebebasan sejati, secara internal saat ini.

Kebebasan datang dari menyadari apa yang benar-benar membuat Anda bahagia dan bertanggung jawab untuk ini. Anda tidak dapat mengubah dunia, karena upaya melakukan ini pun menciptakan ekspektasi yang akan memenjarakan Anda sekali lagi. Anda hanya dapat mengubah diri Anda sendiri dan mewujudkan pesan yang ingin Anda bagikan ke dunia.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

Twitter: @Wuryanano

Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (122 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

«
»

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *