1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (217 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: December 17, 2021 - 1:30 AM

EMPATI sebagai Katalisator PERTUMBUHAN Bisnis

“Empati adalah memahami kesedihan atau kehilangan orang lain. Tempatkan diri Anda pada posisi orang lain dan bayangkan bagaimana perasaan Anda.” – Byron Pulsifer

Di dunia yang penuh perjuangan dan persaingan untuk bertahan hidup ini, kita sering lupa untuk berempati dan berbagi kesedihan, untuk bersama-sama mengatasinya.

Kecuali dan sampai kita menjadi korban, kita tidak peduli dengan apa yang orang lain rasakan. Sangat penting untuk berempati agar tetap manusiawi, bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan karena kebiasaan, atau permintaan, atau pun paksaan.

“Empati adalah salah satu harta berharga umat manusia. Tindakan pertimbangan dan kebaikan tidak dapat dihindari ketika seseorang secara mental dapat melangkah ke posisi orang lain. Meski hanya sesaat.” – Izey Victoria Odiase.

EMPATI datang dari dalam, perasaan untuk memahami rasa sakit orang lain dengan cara sama seperti mereka mengalaminya. Aspek paling penting dari EMPATI adalah memahami satu sama lain dan situasi yang dihadapi orang-orang.

Ketika kita jujur bertanya pada diri sendiri, siapa yang paling berarti bagi hidup kita? Kita sering menemukan bahwa merekalah yang lebih memilih untuk berbagi rasa sakit dan menyentuh luka kita dengan hangat dan lembut, bisa diam bersama kita di saat putus asa atau kebingungan, bisa tinggal bersama kita dalam duka dan kehilangan, bisa mentolerir ketidaktahuan, dan menghadapi kenyataan ketidakberdayaan kita, itulah teman dengan Empati.

Empati dan Tindakan

Ada dua cara untuk berempati. Anda dapat berempati dengan mempertimbangkan pikiran orang lain: “Jika saya berada di posisinya, apa yang akan saya pikirkan sekarang?”, inilah Empati Kognitif. Anda juga dapat berfokus pada perasaan orang lain: “Berada di posisinya ini, akan membuat saya merasa ___”, ni dikenal sebagai Empati Emosional. Pada akhirnya, baik empati kognitif atau emosional, akan menguntungkan identitas, pengaruh, kerja sama, dan pemikiran yang diperluas.

Para Pemimpin Dunia, Inovator, dan Pemikir Terbesar saat ini telah memuji EMPATI sebagai faktor luar biasa. Dunia sekarang pun memberikan penghargaan layak untuk EMPATI.

Elisabeth Kübler-Ross, M.D, seorang psikiater dan penulis buku ‘On Death and Dying‘ mengatakan: “Orang-orang terindah yang pernah kita kenal adalah mereka yang mengetahui kekalahan, mengetahui penderitaan, perjuangan, kehilangan, dan telah menemukan jalan keluar dari kedalaman. Orang-orang ini memiliki penghargaan, kepekaan, dan pemahaman tentang kehidupan, yang memenuhi mereka dengan belas kasih, kelembutan, dan perhatian penuh kasih mendalam. Orang cantik tidak datang begitu saja.”

Awal abad ini telah memberikan sorotan pada Soft Skills. Istilah 4-C di abad ini menjadi populer di dunia kesuksesan: Critical Thinking, Communications, Collaboration, Creativity (Pemikiran Kritis, Komunikasi, Kolaborasi, Kreativitas), yang tidak hanya mengubah dinamika tempat kerja, namun juga narasi individu.

“Kapan pun Anda merasa ingin mengkritik seseorang… ingatlah bahwa semua orang di dunia ini tidak memiliki kelebihan yang Anda miliki.” – F. Scott Fitzgerald

Mendefinisikan Empati

Sekarang ini akan menjadi sangat terhormat dalam tim ahli, ketika memiliki Empati. Menurut Encyclopaedia of Social Psychology: “Empati sering didefinisikan sebagai memahami pengalaman orang lain dengan membayangkan diri sendiri dalam situasi orang lain itu.”

Ketika berbicara tentang EMPATI, istilah SIMPATI sering muncul dalam percakapan. SIMPATI berarti Anda tergerak atau merasakan aliran emosi karena seseorang atau suatu pengalaman. EMPATI membantu seseorang untuk menempatkan dirinya pada posisi orang lain, membantu seseorang untuk sementara tinggal di sana dan melihat di mana yang paling menyakitkan.

Ada sebuah penjelaskan Empati nan indah, “Pertumbuhan holistik tidak pernah ‘sendirian’, itu selalu datang dalam arti ‘kolektif’. Jadi, Empati masuk ke posisi orang lain, memikirkan situasinya dan melihat sesuatu dari sudut pandang mereka.”

Penelitian Empati

Penelitian menunjukkan bahwa Empati adalah bahan utama untuk membangun ikatan profesional yang kuat, serta menjaga hubungan pribadi yang sehat dan harmonis. Psikolog dan profesional Kesehatan Mental juga sangat menghargai Empati. Menurut mereka, individu yang memiliki tingkat Empati tinggi lebih mungkin berfungsi dengan baik menyaksikan lingkaran sosial secara lebih kuat, menumbuhkan ikatan emosional dan memiliki hubungan pribadi yang lebih memuaskan.

Empati adalah lensa, yang melaluinya seseorang dapat memiliki pandangan lebih baik tentang berbagai hal, sambil memahami perspektif, kebutuhan, dan keterbatasan orang lain. Aturannya adalah memperlakukan orang seperti Anda ingin diperlakukan.

Ketika kita bertanya kepada anak-anak apa mata pelajaran favorit mereka, jawabannya kemungkinan besar didasarkan pada seberapa besar mereka menyukai guru yang mengajar mata pelajaran tertentu, daripada minat mereka terhadap mata pelajaran tersebut. Seperti Harper Lee, penulis buku ‘To Kill a Mockingbird‘, mengatakan, “Apakah Anda bangga pada diri sendiri malam ini, bahwa Anda telah menghina orang asing yang keadaannya tidak Anda ketahui sama sekali?”

Bagaimana Kita Berempati?

Tentang Empati, Sucheta Gauba, Pendiri Sucheta Gauba, sebuah Merek pakaian ternama, mengatakan: “Saya benar-benar percaya setiap pakaian memiliki cerita dan tangan dan jiwa menyatukan sepotong kebahagiaan dan sukacita murni. Betapa indahnya perasaan seseorang itu, subjektif tetapi satu-satunya hal yang tetap konstan adalah empati terhadap siapa yang memakainya dan yang terpenting siapa yang membuatnya. Gerakan yang membuat pakaian saya di industri fashion berkelanjutan adalah inspirasi bagaimana empati adalah titik fokus, di mana setiap cerita pakaian ditulis.”

“Dalam perjalanan saya sebagai seorang pengusaha, ayah saya mengatakan kepada saya, Jika kamu menginginkan kebahagiaan dalam pekerjaanmu, kamu harus membuat orang-orang di sekitarmu bahagia,” tambahnya.

“Saat Anda mulai mengembangkan kekuatan empati dan imajinasi Anda, seluruh dunia terbuka untuk Anda.” – Susan Sarandon

Mengapa Perlu Menjadi Lebih Empati:

  • Anda akan dapat memperlakukan orang yang Anda sayangi sebagaimana mereka ingin diperlakukan.
  • Anda akan mengenali kebutuhan orang lain tanpa mereka harus memberi tahu Anda.
  • Anda akan dapat lebih akurat memprediksi reaksi orang yang berinteraksi dengan Anda
  • Anda akan memahami persepsi kata-kata dan perilaku Anda kepada orang lain.
  • Anda akan dapat memahami bagian komunikasi yang tak terucapkan.
  • Anda akan belajar cara memotivasi orang-orang di sekitar Anda.
  • Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana perasaan orang-orang di sekitar Anda.
  • Anda akan membaca orang dengan mudah, karena itu selalu tahu ketika mereka berbohong.
  • Anda akan lebih meyakinkan orang lain tentang sudut pandang Anda.
  • Anda akan menyadari kebutuhan pelanggan Anda di tempat kerja.
  • Anda akan mengalami lebih sedikit kesulitan dalam menangani konflik relasional di rumah dan di tempat kerja.
  • Anda akan melihat melalui perspektif Anda dan perspektif orang-orang di sekitar Anda.
  • Anda akan lebih mudah menghadapi hal-hal negatif dari orang lain.

Tanda-tanda orang Empatik:

  • Anda sangat peduli dengan orang lain.
  • Anda terkadang merasa kewalahan dalam situasi sosial.
  • Anda memiliki kemampuan untuk memahami perasaan orang.
  • Anda menyesuaikan diri dengan perasaan orang-orang di sekitar Anda dan orang-orang menghargai Anda untuk itu.
  • Orang-orang mencari pencerahan dan nasihat Anda.
  • Anda adalah pendengar yang sabar.
  • Anda mencoba menjangkau orang lain yang menderita.

Dunia membutuhkan lebih banyak Empati, apalagi saat ini kita semua masih dirundung oleh Pandemi Covid-19.

“Terkadang yang diinginkan seseorang hanyalah telinga yang berempati; yang dia butuhkan hanyalah membicarakannya. Hanya menawarkan telinga yang mendengarkan dan hati yang pengertian untuk penderitaannya, bisa menjadi penghiburan besar.” – Roy T. Bennett

Berikut adalah cara membuat empati bekerja sebagai katalis untuk Bisnis Anda:

1. Jadikan Empati sebagai Bagian Diri Anda

Sebuah organisasi yang memanusiakan dan tidak hanya memonetisasi hubungannya dengan kliennya, membuat dampak yang bertahan lama. Buat pelanggan Anda merasa didengar dan dihargai. Gunakan media sosial untuk menciptakan kehadiran dan nilai merek pada empati yang tulus, sehingga klien dan calon pelanggan Anda selaras dengan Anda.

“Kita harus belajar untuk tidak terlalu menghargai orang lain berdasarkan apa yang mereka lakukan atau tidak lakukan, dan lebih melihat apa yang mereka derita.” – Dietrich Bonhoeffer

2. Berdayakan Tenaga Kerja Anda

Biarkan tim Anda lebih sering berpikir. Sering kali, tim Anda lebih terlibat dengan pelanggan dan terhubung dengan mereka pada tingkat emosional, lebih dari yang Anda lakukan. Ide mereka mungkin memiliki potensi untuk mendorong hasil dan pendapatan.

Berempati, Berdayakan, dan Dorong tim Anda untuk berbagi ide dan sudut pandang mereka. Menyediakan sumber daya yang mereka butuhkan untuk membuat sesuatu terjadi. Ketika karyawan mengetahui seorang manajer atau bos mereka mendukung mereka, maka mereka akan mengambil lompatan terbaiknya.

“Empati itu penting, keterbukaan, kejujuran, dan pengertian terhadap orang lain.” – Niko Kovac.

3. Empati Penyebab Promosi Getok Tular

Pelanggan sekarang ini adalah yang terinformasi dan peka terhadap isu-isu global. Mereka memiliki pemikiran sendiri dan secara proaktif membagikan pandangannya ke sekitarnya dan di media sosial. Jika pelanggan melihat Merek yang mendukung suatu tujuan, atau Merek yang menyoroti masalah penting, mereka terhubung dengan Merek tersebut pada tingkat lebih pribadi. Merek tersebut akan mendapatkan daya tarik dan cinta yang luar biasa dari pelanggan dan memicu motivasi beli dari calon pelanggan.

Gunakan Empati untuk menjual ide, terhubung dengan kolega, mencapai lebih banyak dalam tim, dan memperluas perspektif Anda sendiri.

“Orang yang empatik adalah pendengar yang baik, sabar, pengertian, dan baik hati.” – Laura Raskin

4. Renungkan dan Analisis Ulang

Refleksi akan memainkan peran penting dalam mengembangkan Empati. Ketika sebuah tim berkumpul, duduk bersama dan merefleksikan pendekatan dan mekanisme untuk menganalisis apa yang berhasil dengan baik untuk organisasi dan apa yang tidak. Setiap anggota tim mendapat kesempatan untuk menyaksikan sesuatu dari sudut pandang orang lain. Seseorang tentu tidak dapat berefleksi secara objektif tanpa memiliki empati terhadap orang lain. Empati adalah inti dari tindakan positif.

Satya Narayana Nadella, CEO Microsoft mengatakan hal terbaik tentabg Empati, “Empati membuat Anda menjadi inovator lebih baik. Jika saya melihat produk paling sukses, kami di Microsoft telah membuat, itu datang dengan kemampuan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan, yang tidak terpenuhi dan tidak diartikulasikan.”

Nah Sahabat. Perubahan dimulai dari pemahaman, dan pemahaman dimulai dengan mengidentifikasi diri kita dengan orang lain. Itu merupakan seni, yang memungkinkan kita untuk menempatkan diri kita dalam pikiran, mata, telinga, dan hati orang lain. Itulah dinamakan Empati.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (217 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.