1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (161 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: April 29, 2022 - 2:00 AM

9 Tips MENSKALAKAN BISNIS dari Pengusaha Sukses

Perbedaan antara bisnis kecil atau startup dengan perusahaan besar, sukses dan menguntungkan, biasanya bermuara pada waktu dan pengalaman.

Ada faktor-faktor tertentu yang memainkan peran besar dalam upaya bagaimana perusahaan-perusahaan itu tumbuh menjadi sukses — hal-hal seperti waktu, memiliki orang yang tepat, fokus, dan kerja keras yang intens.

Ingatlah bahwa setiap perusahaan besar pada saat awal adalah startup. Setiap perusahaan Fortune 500 dimulai sebagai sebuah ide yang harus dibangun dan dibimbing oleh seorang pengusaha dan tim perintis.

“Pemimpin bisnis yang baik menciptakan visi, mengartikulasikan visi, memiliki visi dengan penuh semangat, dan tanpa henti mendorongnya hingga selesai.” -Jack Welch

Meskipun statistik, peneliti, dan media memberi tahu Anda bahwa peluangnya sangat besar dan kemungkinan gagalnya tinggi, namun selalu ada banyak peluang untuk berhasil. Salah satu cara terbaik untuk menguatkan diri Anda terhadap masa-masa sulit dan keputusan sulit adalah dengan melihat pengusaha dan CEO sukses yang telah merintis jalan itu.

Mereka telah mempelajari pelajaran yang sulit dan bersedia berbagi pengetahuan, yang dapat Anda terapkan untuk mendorong pertumbuhan berkelanjutan.

“Jangan melihat bisnis kecil sebagai alat untuk mencapai tujuan dan cara menghasilkan uang sampai perusahaan mempekerjakan Anda; lihat itu sebagai kesempatan untuk menciptakan sesuatu dengan nilai dan keindahan yang tak terukur di dunia yang sangat membutuhkannya.” -Michael Gerber.

Berikut adalah 9 Tips MENSKALAKAN BISNIS dari Pengusaha Sukses, yang telah belajar bagaimana mengatasi peluang dan berhasil meningkatkan skala bisnis mereka.

1. Buat Prosesnya Sesederhana Mungkin

Bagi CEO Five Acre Farms, Dan Horn, kesederhanaan adalah cara terbaik untuk menumbuhkan dan membuat pelanggan senang.

Para pemimpin bisnis yang sukses seringkali demikian, karena mereka belajar bagaimana menjadi pandai dalam menyederhanakan berbagai hal. Mereka mengambil kompleks dan membuatnya kurang kompleks. Filosofi dan pendekatan bisnis ini digunakan dalam segala hal, mulai dari peluncuran produk hingga pengembangan alur kerja.

Bagian dari kesuksesan Apple di bawah Steve Jobs, lahir dari kemampuannya menghilangkan hal-hal yang terlalu rumit. Dia terkenal karena membatalkan proyek yang dia anggap asing.

Kompleksitas menyedot waktu. Ini membutuhkan lebih banyak rapat, lebih banyak penjelasan, komunikasi yang lebih halus dengan pelanggan, lebih banyak orang dalam alur kerja, dan lebih banyak roda penggerak di mesin. Kompleksitas memperlambat bisnis dan menghambat pertumbuhan.

“Seiring pertumbuhan dan skala bisnis, dinamika utama yang memperlambat kemajuan dan, yang paling ekstrem, merusak bisnis, adalah efek kerumitan yang merayap,” kata Arnab Mishra, Presiden dan COO Transera. “Kompleksitas muncul saat produk berkembang, organisasi tumbuh, dan strategi bisnis berubah. CEO dari perusahaan yang sedang berkembang perlu menyadari dampak dari kompleksitas yang berkembang, dan mengambil tindakan untuk terus menyederhanakan operasi dan strategi organisasi.”

“CEO yang paling efektif dalam mengurangi kompleksitas cenderung memiliki visi yang jelas dan terkomunikasikan dengan baik tentang tujuan bisnis, kemampuan untuk memimpin karyawan menuju visi, dan kemauan untuk mengubah arah ketika menjadi jelas bahwa strategi tertentu tidak memberikan hasil yang diperlukan.”

Menjaga proses Anda tetap sederhana, memudahkan untuk tetap terlibat dengan orang-orang yang merupakan komponen terbesar dari pertumbuhan dan kesuksesan Anda, yaitu pelanggan Anda.

“Kesederhanaan sangat penting,” kata Dan Horan, CEO Five Acre Farms. “Itu harus sederhana, dan terkadang untuk membuat sesuatu yang sederhana, Anda harus benar-benar mempelajari segala sesuatu tentangnya. Ini mungkin menjadi rumit, tetapi Anda harus menyajikannya dengan sederhana, terutama ketika menyangkut orang: ketika orang membeli sesuatu, mereka tidak ingin kuliah.”

2. Fokus untuk Menyenangkan Pelanggan Anda

CEO Five Guys, Jerry Murrell mengatakan pelanggan mereka adalah tenaga penjualan terbaik mereka.

Meskipun akuisisi pelanggan penting dalam bisnis apa pun, Anda harus fokus pada pelanggan yang Anda miliki. Persepsi pelanggan dapat membuat atau menghancurkan bisnis. Jika Anda memberikan pengalaman, produk, dan layanan berkualitas, dan Anda melakukan segala upaya untuk menyenangkan pelanggan Anda, maka mereka akan memuji Anda.

Dalam sebuah studi dari Nielsen tentang periklanan, media, dan rekomendasi teman, ditemukan bahwa 92% konsumen di seluruh dunia memercayai media, seperti rekomendasi pribadi dan opini konsumen dari teman dan keluarga, di atas semua bentuk iklan lainnya.

Saat Anda menyenangkan pelanggan, dan mereka berbagi kesenangan itu, bisnis Anda akan berkembang. Itulah pola pikir Five Guys dan mereka telah memegang posisi itu sejak diluncurkan pada tahun 1986.

“Kami menganggap penjual terbaik kami adalah pelanggan kami,” kata Jerry Murrell, CEO dari Five Guys. “Perlakukan orang itu dengan benar, dia akan berjalan keluar pintu dan menjual untuk Anda. Sejak awal, saya ingin orang tahu bahwa kami menempatkan semua uang kami untuk makanan. Itulah mengapa dekorasinya sangat sederhana – ubin merah dan putih. Kami tidak menghabiskan uang kami untuk dekorasi. Atau untuk pria berjas ayam. Tapi kami akan berlebihan untuk membeli makanan.”

Menyenangkan pelanggan Anda tidak harus menjadi operasi yang menghabiskan banyak waktu, dan Anda tidak perlu merestrukturisasi model bisnis Anda sepenuhnya. Anda hanya perlu beroperasi dengan cara yang mengantisipasi kebutuhan mereka, dan tetap bersama mereka melampaui titik di mana mereka melakukan pembelian pertama.

Ritz Carlton terkenal dengan layanan pelanggan kelas dunia di resor dan hotelnya.

Bahkan tindakan sederhana untuk memberdayakan karyawan agar proaktif dan menyenangkan pelanggan bisa sangat membantu.

Carmine Gallo, pelatih komunikasi untuk beberapa merek paling terkenal di dunia, berbagi cerita tentang tingkat layanan pelanggan di resor dan hotel Ritz Carlton:

“Karyawan Ritz-Carlton dilatih untuk mengantisipasi keinginan tamu yang tidak diungkapkan. Selama satu kali menginap, resepsionis menelepon saya dan berkata, ‘Kami melihat bahwa Anda dijadwalkan untuk berangkat besok pagi-pagi sekali. Bisakah kami meninggalkan sepoci kopi panas segar di luar pintu Anda?’”

“Pelanggan Anda yang paling tidak bahagia adalah sumber pembelajaran terbesar Anda.” – Bill Gates

3. Berinvestasi pada Karyawan — Biarkan Mereka Mendorong Visi

Google memberikan beberapa fasilitas yang cukup menakjubkan untuk karyawannya. Google adalah perusahaan yang berinvestasi pada karyawannya.

“Bantu tim Anda merasa lebih terhubung dengan perusahaan Anda dengan memasukkan alat teknologi digital yang tepat ke dalam alur kerja mereka.” – Andrea Meyer

Anda mungkin pernah mendengar tentang banyak keuntungan yang didapat dari bekerja di raksasa teknologi Google, seperti cuti orang tua berbayar yang diperpanjang, pembayaran bonus untuk orang tua baru, makanan gratis, penggantian biaya kuliah, cuti berbayar untuk sukarelawan, hari sakit tak terbatas, dan banyak lagi.

Zappos membayar 100% premi untuk perawatan kesehatan karyawan dan menawarkan resep generik gratis serta pod tidur siang, pusat kebugaran di tempat, dan perpustakaan karyawan.

Build-a-Bear Workshop menyediakan layanan pramutamu dan hari kerja yang disesuaikan berdasarkan gaya hidup karyawan.

Mayo Clinic mengganti biaya adopsi dan memiliki fasilitas perawatan medis di lokasi.

Container Store menawarkan cuti panjang dengan bayaran penuh dan menawarkan asuransi hewan peliharaan untuk karyawan. Mitra domestik dan pasangan ipar juga dilindungi oleh manfaat perusahaan.

Perusahaan menginvestasikan banyak uang pada karyawan mereka untuk alasan yang baik — ini membantu mereka tumbuh dengan mempertahankan dan menarik talenta terbaik, yang lebih loyal, memiliki keseimbangan kerja dan kehidupan yang lebih memuaskan, dan sebagai hasilnya, bekerja lebih keras.

Saat karyawan merasa dihargai, mereka akan dengan penuh semangat membagikan visi Anda, dan menggali lebih dalam untuk membantu bisnis Anda berkembang.

CEO Guidance Aviation John Stonecipher menorehkan kesuksesannya dengan keterampilan kepemimpinan seluruh timnya.

“Kelilingi diri Anda dengan orang-orang terbaik yang Anda bisa dan beri mereka kesempatan untuk melakukan apa yang mereka sukai untuk melakukan yang terbaik,” kata John Stonecipher, CEO dari Guidance Aviation. “Setiap staf dan fakultas saya adalah pemimpin. .”

Ketika orang-orang berinvestasi secara finansial, mereka mencari laba atas investasi itu. Ketika karyawan Anda merasa dihargai, mereka menjadi berinvestasi secara emosional dan mereka ingin berkontribusi.

Peter Collins, CEO A2B Tracking, berbicara tentang saat perusahaannya mengalami fase pertumbuhan yang signifikan. “Kami tidak menyatakan nilai-nilai perusahaan pada saat itu dan itu merugikan kami, terutama karena kami mempekerjakan karyawan baru.”

“Untuk membuat percakapan menjadi bermakna, saya mengundang satu atau dua karyawan dari setiap divisi A2B. Kami ingin memastikan bahwa kami menyertakan semua orang. Tak lama kemudian, kami memiliki brainstorming kiri yang bekerja dengan brainstorming kanan selama sesi brainstorming, dan mereka memberikan hasil yang luar biasa! Kami berakhir dengan lima nilai inti yang singkat dan mudah dipahami.”

“Hari ini, kami memberikan penghargaan kepada anggota tim setiap tiga bulan atas pencapaian standar ini. Nilai-nilai menghiasi lorong-lorong, hidup dalam proposal kami dan di situs web kami. Mereka adalah BINTANG yang kami gunakan untuk menavigasi.”

Investasi juga melampaui tunjangan dan manfaat. Temui orang-orang penting di seluruh perusahaan Anda. Bicaralah dengan karyawan dan cari tahu sumber daya apa yang mereka rasa dibutuhkan untuk bekerja lebih baik dan lebih efisien. Investasikan sumber daya yang akan membantu mereka hari ini, dan skalakan dengan operasi seiring pertumbuhan bisnis Anda.

“Anda tidak membangun bisnis, Anda membangun orang, lalu orang membangun bisnis.” – Zig Ziglar

4. Tetap Pantau Bisnis Anda

Pembawa acara Bar Rescue Jon Taffer belajar sejak dini tentang pentingnya melihat bisnisnya dari setiap sudut.

Saat Anda mengembangkan bisnis Anda, salah satu tujuan Anda harus mempekerjakan orang-orang yang cerdas dan berbakat untuk menangani berbagai tugas. Sebagai pemilik bisnis, Anda tidak dapat terlibat dalam segala hal, jadi penting untuk MENDELEGASIKAN dan membiarkan orang lain yang lebih cocok menangani pekerjaan tersebut.

Tapi itu tidak berarti Anda harus mundur dan mengabaikan. Hanya karena sedang ditangani, bukan berarti Anda tidak terlibat.

Dalam sebuah wawancara dengan Business Insider, pembawa acara TV Bar Rescue, Jon Taffer, berbicara tentang pelajaran sulit yang dia pelajari di tahun-tahun awal bisnisnya:

“Bertahun-tahun yang lalu ketika saya masih sangat muda,” kenangnya, “seorang VP Hyatt memandang saya dan berkata, ‘Anda melihat, tetapi Anda tidak melihat.’ Saya belajar untuk melihat, tidak hanya pada gambaran besarnya, tetapi juga pada setiap pengaturan tempat, lampu, dan pertukaran pelanggan. Lihat setiap retakan, setiap detail. Saya belajar untuk benar-benar melihat dan tidak hanya melihat bisnis saya.”

Saat Anda tetap mengikuti perkembangan bisnis Anda dan menyadari lingkungan Anda, Anda akan lebih mengantisipasi kebutuhan akan perubahan dan penyesuaian, serta dapat dengan cepat berputar dan beradaptasi ketika saatnya tiba.

Pertumbuhan bukanlah garis lurus ke atas — itu lebih seperti memanjat dinding batu. Ini adalah pendakian yang lambat, mantap, strategis, dan Anda harus menyadari setiap pegangan, pijakan, dan batu lepas untuk mencapai puncak.

“Pertumbuhan tidak pernah terjadi secara kebetulan; itu adalah hasil dari kekuatan yang bekerja sama.” – James Cash Penney

5. Tidak Ada Pintasan dalam Penskalaan

Pembawa acara Shark Tank, Mark Cuban, menolak mengambil jalan pintas dalam bisnis atau kehidupan.

Saat bisnis Anda mulai tumbuh, Anda mungkin tergoda untuk melakukan pemotongan — dan mengambil jalan pintas — untuk mencapai tujuan Anda berikutnya lebih cepat. Tidak ada cara yang lebih pasti untuk melumpuhkan bisnis Anda, selain mengambil jalan pintas dan mencoba mengambil jalan mudah menuju kesuksesan.

Setiap tindakan yang Anda lakukan sekarang memiliki konsekuensi di kemudian hari.

Dalam bukunya, “Drive: The Surprising Truth About What Motivates Us“, pengusaha dan analis karier Dan Pink menempatkan jalan pintas ke dalam perspektif, menjelaskan bagaimana terlalu fokus pada tujuan akhir Anda untuk meningkatkan skala bisnis, dapat memengaruhi bisnis Anda.

“Masalah dengan menjadikan hadiah ekstrinsik satu-satunya tujuan yang penting adalah bahwa beberapa orang akan memilih rute tercepat di sana, bahkan jika itu berarti mengambil jalan rendah. Memang, sebagian besar skandal dan perilaku buruk yang tampaknya mewabah dalam kehidupan modern melibatkan jalan pintas.”

Ketika Anda mengambil jalan pintas, Anda membuat kompromi. Anda mengkompromikan etika Anda, nilai-nilai Anda, dan integritas bisnis Anda — seringkali dengan mengorbankan pelanggan dan karyawan Anda.

Pemilik Dallas Mavericks dan pembawa acara Shark Tank, Mark Cuban mengingat nasihat terbaik tentang kesuksesan dalam bisnis yang pernah dia terima:

“Lakukan pekerjaan”, kata Cuban. “Pekerjaan rumah. Keluar-berpikir. Jual harapan Anda. Tidak ada jalan pintas. Ayah saya mengatakan itu kepada saya ketika saya masih di sekolah menengah. Ayah saya melakukan pelapis pada mobil, dan dia selalu memberi semangat, tetapi juga realistis.”

6. Tidak apa-apa untuk Meminta Bantuan

Pendiri Apple, Steve Jobs hidup dengan mengambil risiko dan meminta bantuan saat dibutuhkan.

Terlalu sering, pengusaha melihat meminta bantuan sebagai tanda kelemahan. Mereka berpikir bahwa meminta bantuan berarti mereka entah bagaimana memperlihatkan sifat rentan mereka kepada pemangsa, menunggu dengan sabar dalam bayang-bayang kesempatan, untuk menghancurkan mereka.

Pengusaha paling sukses tidak menjadi pemimpin yang efektif, hanya karena mereka pandai mengatur orang lain atau karena mereka memiliki semua jawaban sepanjang waktu. Para pemimpin terbesar mencapai kesuksesan karena mereka memiliki visi. Mereka menginspirasi orang untuk membantu mereka sampai di sana, dan mereka tahu untuk meminta bantuan, untuk mengubah visi mereka menjadi sesuatu yang nyata.

Pada tahun 1994, hanya beberapa tahun setelah bergabung kembali dengan Apple, Steve Jobs berbicara dengan Santa Clara Valley Historical Association dalam sebuah video tentang perlunya meminta bantuan:

“Sekarang, saya sebenarnya selalu menemukan sesuatu yang sangat benar, yaitu kebanyakan orang tidak mendapatkan pengalaman itu karena mereka tidak pernah bertanya. Saya tidak pernah menemukan orang yang tidak mau membantu saya ketika saya bertanya ke mereka untuk meminta bantuan.”

Dalam video tersebut, Jobs menceritakan sebuah kisah tentang panggilan telepon yang dia lakukan kepada salah satu pendiri Hewlett-Packard. Pada usia 12 tahun, Jobs meminta suku cadang untuk membangun penghitung frekuensi. Bill Hewlett setuju dan juga menawari Jobs pekerjaan musim panas di perusahaannya untuk merakit perangkat.

“Saya tidak pernah menemukan orang yang mengatakan tidak atau menutup telepon ketika saya menelepon – saya hanya bertanya. Dan ketika orang bertanya kepada saya, saya mencoba untuk bersikap responsif, untuk membayar hutang budi itu kembali.”

“Kebanyakan orang tidak pernah mengangkat telepon dan menelepon, kebanyakan orang tidak pernah bertanya. Dan itulah yang membedakan, orang yang melakukan sesuatu dari orang yang hanya memimpikannya. Anda harus bertindak. Dan Anda harus bersedia untuk gagal, Anda harus siap untuk jatuh dan terbakar, dengan orang-orang di telepon, dengan memulai sebuah perusahaan, dengan apa pun. Jika Anda takut gagal, Anda tidak akan melangkah terlalu jauh.”

Anda akan takjub melihat berapa banyak orang dalam jaringan Anda yang akan berdiri, berlari, dan memberikan segalanya untuk membantu Anda sukses. Tidak apa-apa jika Anda tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu sendiri. Sebagai seorang pengusaha, tidak ada yang mengharapkan Anda memiliki semua jawaban dan semua keterampilan sepanjang waktu.

Jika Anda memanfaatkan pengetahuan dan keterampilan orang-orang di sekitar Anda untuk mengembangkan bisnis Anda — karyawan, teman, keluarga, dan kolega — Anda tidak dapat dihentikan.

7. Waktu adalah Komoditas yang Berharga

Pendiri Hello Design, David Lai, tahu pentingnya meluangkan waktu untuk hal-hal kecil.

Waktu terbaik untuk mulai mengembangkan perusahaan Anda adalah kemarin. Jika itu tidak terjadi, maka hari ini akan terjadi. Waktu Anda, harus diperlakukan sebagai sumber daya yang berharga. Jika Anda tidak memperlakukannya seperti itu, maka Anda tidak akan melakukan investasi yang baik dengannya.

Mampu meningkatkan skala bisnis Anda dan memenuhi sasaran pertumbuhan, memerlukan MANAJEMEN WAKTU yang lebih baik dan memprioritaskan setiap hari, sehingga waktu Anda digunakan secara efektif.

David Lai adalah pendiri Hello Design. Agensi kreatifnya telah membantu membangun dan menjalankan strategi digital untuk perusahaan seperti Sony, Nike, dan Toyota. Di masa mudanya, ayahnya mengatakan kepadanya, “Kita hanya memiliki 24 jam sehari. Apa yang kita pilih untuk dilakukan dengan waktu itulah yang mendefinisikan kita.” Dia telah mengembangkan bisnisnya berdasarkan ajaran tersebut.

“Bagian dari menjadi sukses, berarti Anda harus memutuskan apa yang tidak boleh dilakukan,” kata Lai. “Ada begitu banyak hal yang ingin saya lakukan, dan saya benar-benar memiliki mentalitas untuk melakukannya dengan benar atau tidak sama sekali. Ini jelas bukan untuk semua orang, tetapi saya merasa bahwa jika Anda melakukan sesuatu di tengah jalan, itu membuang-buang waktu, karena Anda mungkin harus melakukannya lagi.”

“Cara kerja saya membantu saya melihat gambaran besar, sebelum saya memulai setiap hari, tanpa terlalu larut dalam detailnya. Memiliki tujuan jangka pendek untuk menyelesaikan tugas di penghujung hari, membuat saya terus bergerak dengan meruntuhkan tujuan jangka panjang. Hal-hal kecil bertambah dengan cepat, dan menyadari bahwa bahkan jika saya menetapkan tujuan saya tinggi, itu bukan akhir dari dunia, jika saya tidak bisa menyelesaikan semuanya dalam satu hari – selalu ada hari esok.”

8. Belajar Mengatakan TIDAK

CEO SumAll, Dan Atkinson menggunakan “TIDAK” untuk membantunya fokus pada ide dan strategi terbaik.

Pemilik bisnis menghabiskan banyak waktu untuk mengejar pertumbuhan. Jadi, ketika peluang disajikan kepada kita dengan cara yang menarik dengan potensi kesuksesan besar, mungkin sulit untuk menolaknya.

Sejalan dengan itu, Anda mungkin cenderung bereksperimen dengan ide-ide yang dilontarkan, dalam upaya untuk melihat apa yang melekat dan berkontribusi pada pertumbuhan. Penting untuk diingat bahwa tidak semua ide yang muncul di meja ruang konferensi adalah ide yang bagus.

Namun, terkadang ide yang kurang menguntungkan dapat menghasilkan ide yang lebih baik, saat Anda menghabiskan waktu menganalisisnya selama pembuatan ide.

“Satu hal yang perlahan saya sadari adalah bahwa fokus sangat penting,” kata Dane Atkinson, CEO perusahaan analisis sosial SumAll. “Mengatakan ‘TIDAK’ pada ide-ide hebat, diperlukan untuk mendapatkan ide-ide brilian. Di setiap langkah, Anda harus memotong ke satu jalur. Ini adalah hal yang sulit untuk dilakukan sebagai seorang pengusaha, karena Anda tidak benar-benar memiliki kepercayaan diri di mana Anda akan pergi.”

Pada akhirnya, Anda hanya memiliki begitu banyak sumber daya. Jika Anda tidak belajar untuk mengatakan TIDAK, Anda akan sibuk mencoba menerapkan terlalu banyak hal.

Paling-paling, semuanya bergerak terlalu lambat, karena Anda terlalu berlebihan. Terlalu sedikit sumber daya yang tersebar di terlalu banyak proyek, tidak dapat diskalakan.

Paling buruk, tidak ada yang dieksekusi dan pertumbuhan terhenti.

9. Tumbuh dengan Data — Hindari Pengeluaran untuk Spekulasi

CEO ScribbleLive, Vincent Mifsud menggunakan data untuk mendorong strategi.

Kunci untuk pertumbuhan berkelanjutan ada pada DATA. Ini bisa datang dari berbagai sumber dan sering kali berkisar pada pelanggan dan prospek Anda, termasuk berikut:

  • Bagaimana pelanggan bergerak melalui saluran penjualan Anda.
  • Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengkonversi.
  • Berapa lama mereka tetap menjadi pelanggan.
  • Apa yang menyebabkan mereka pergi atau tinggal.
  • Bagaimana mereka terlibat dengan Anda.
  • Apa yang menarik perhatian mereka.
  • Apa poin rasa sakit mereka.
  • Apa keluhan atau masalah terbesar dengan produk atau layanan Anda.
  • Apa yang mereka sukai dari Anda.

Meskipun penting untuk membelanjakan uang untuk hal-hal yang membantu operasi dan pemenuhan, guna memastikan perusahaan Anda dapat menangani pertumbuhan, Anda juga harus membelanjakan uang untuk Pemasaran Berbasis Data. Ini termasuk pemasaran untuk mendapatkan pelanggan baru, serta pemasaran untuk melibatkan pelanggan yang sudah ada.

“Ada banyak perusahaan rintisan yang menghabiskan uang secara berlebihan,” kata Vincent Mifsud, CEO ScribbleLive. “Ya, Anda membutuhkan uang untuk mendorong pertumbuhan, tetapi jika strategi utama Anda adalah pembelanjaan murni, Anda membuat diri Anda gagal. Setelah tim Anda terbiasa dengan budaya belanja, sangat sulit untuk mundur dan menerapkan akuntabilitas.”

“Belajarlah dari perusahaan teknologi yang bangkrut di akhir 90-an ketika pasar modal mengering. Berfokuslah pada investasi Anda, terutama dalam hal pemasaran — pasang taruhan pada pemasaran konten, bukan iklan, dan gunakan alat yang tepat untuk memastikan Anda membuat keputusan berdasarkan data.”

Saat Anda memperhatikan data, Anda akan dapat mengatasi masalah utama, seperti penyebab berkurangnya pelanggan atau kebocoran di saluran penjualan Anda yang membatasi akuisisi. Analisis situs, respons survei, wawasan sosial, dan data pelanggan Anda, dapat mengungkapkan banyak peluang di mana mengambil tindakan akan berdampak signifikan pada pertumbuhan dan skalabilitas organisasi Anda.

Nah Sahabat. Apa yang menjadi bagian penting dari pertumbuhan dan kesuksesan bisnis Anda? Saran apa yang akan Anda bagikan dengan pengusaha lain?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (161 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.