1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (16 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: August 22, 2022 - 9:45 PM

Mengapa Pola Pikir OPTIMIS Membantu Anda MENANG?

Banyak orang tampaknya berpikir bahwa optimis adalah orang yang mengabaikan hal-hal buruk dalam hidup dan menghindari masalah sama sekali. Faktanya, itu justru kebalikannya.

Orang-orang yang memiliki cara pandang optimis dalam memandang dunia mereka, sebenarnya berlari menuju tantangan dalam hidup mereka, karena mereka tahu ada solusi untuk setiap masalah.

Dengan munculnya istilah-istilah seperti “berpikir positif“, itu hampir bisa tampak seperti optimisme yang tidak realistis. Tetapi dengan melihat lebih dalam ke penelitian baru yang berasal dari psikologi positif, ini adalah pola pikir yang diakui para ilmuwan dapat memaksimalkan potensi Anda dalam setiap aspek.

Faktanya, para ahli mengklaim bahwa perbedaan nyata antara optimis dan pesimis bukanlah pada tingkat kebahagiaan mereka atau bagaimana mereka memandang suatu situasi, tetapi bagaimana mereka mengatasinya.

“Optimisme adalah pola pikir yang memungkinkan orang untuk melihat dunia, orang lain, dan peristiwa dengan cara yang paling menguntungkan dan positif. Beberapa orang menggambarkan ini sebagai mentalitas ‘setengah gelas penuh’,” kata Dr. Aparna Iyer, psikiater dan asisten profesor di University of Texas Southwestern Medical Center. “Orang yang optimis memang mengakui peristiwa negatif, tetapi mereka lebih cenderung menghindari menyalahkan diri sendiri atas hasil yang buruk, cenderung melihat situasi sebagai situasi sementara dan cenderung mengharapkan peristiwa positif lebih lanjut di masa depan.”

Dalam buku Dr. Martin Seligman, ‘Learned Optimism: How to Change Your Mind and Your Life’.  Penelitian awalnya tentang ketidakberdayaan yang dipelajari menunjukkan bahwa optimis menangani peristiwa buruk lebih baik daripada pesimis. Dia juga menemukan bahwa kedua gaya dapat dipelajari dan mulai berfokus pada optimisme yang dipelajari.

Dr. Seligman menjelaskan tiga perbedaan utama antara optimis dan pesimis:

PERMANEN: Orang pesimis melihat peristiwa negatif sebagai sesuatu yang permanen. Optimis melihatnya sebagai sementara.

PERSONALISASI: Pesimis menyalahkan diri mereka sendiri ketika ada yang salah. Mereka menghubungkan peristiwa baik dengan faktor eksternal atau keberuntungan. Bagi yang optimis, justru sebaliknya.

KELUASAN: Pesimis memiliki pandangan suram pada setiap bidang kehidupan mereka. Orang yang optimis tidak membiarkan kegagalan dalam satu bidang kehidupan mereka memengaruhi perasaan mereka terhadap bidang lain.

Penelitian di Inggris mengamati enam puluh sembilan wanita penderita kanker payudara selama lima tahun. Disimpulkan bahwa wanita yang tidak mengalami kekambuhan, cenderung menjadi mereka yang menanggapi kanker dengan “semangat juang.”

Otak Anda tentang Optimisme

Jadi apa sebenarnya yang terjadi di otak ketika kita memiliki respons positif atau negatif terhadap suatu situasi?

Penelitian menunjukkan bahwa suasana hati positif dikaitkan dengan lebih banyak aktivitas di sisi kiri otak, sedangkan emosi negatif, seperti marah atau depresi, dikaitkan dengan lebih banyak aktivitas di sisi kanan otak.

“Hampir semua orang dapat diklasifikasikan berdasarkan pola gelombang otaknya sebagai satu atau jenis lainnya,” kata Dr. Davidson, direktur Laboratory for Affective Neuroscience di University of Wisconsin, yang telah melakukan banyak penelitian tentang hubungan antara aktivitas di otak lobus frontal dan emosi. Dia menemukan bahwa hanya 15 persen orang yang tidak memiliki kecenderungan dengan satu atau lain cara.

Salah satu studinya yang diterbitkan dalam The Journal of Personality and Social Psychology, menegaskan bahwa aktivitas pola otak ini adalah prediktor kuat tentang bagaimana kita akan bereaksi terhadap situasi tertentu. Relawan dengan aktivitas sisi kiri lebih banyak yang menonton film lucu, memiliki respons menyenangkan yang jauh lebih kuat. Sementara mereka yang aktivitas otak sisi kanannya lebih banyak yang menonton film menyedihkan, memiliki perasaan negatif yang jauh lebih kuat.

Secara khusus, penelitian ini menyoroti ilmu baru yang disebut Psikoneuroimunologi, yang mempelajari bagaimana sistem saraf Anda memengaruhi sistem kekebalan Anda. Sederhananya, bagaimana pikiran Anda memengaruhi tubuh manusia.

Dengan kata lain, pikiran Anda secara fisik dapat membuat Anda sakit. Atau pikiran Anda secara fisik dapat membuat Anda sehat.

Cara Anda berpikir, menentukan hampir setiap aspek kehidupan Anda. Dr. Martin Seligman, yang disebut sebagai bapak psikologi positif, mengatakan bahwa belajar menjadi optimis adalah cara penting untuk membantu memaksimalkan kesehatan mental Anda, dan menjalani kehidupan yang lebih baik.

Semuanya dimulai dengan cerita yang Anda ceritakan pada diri sendiri dalam kehidupan sehari-hari. Anda dapat melihat situasi kehidupan seolah-olah cangkir itu setengah penuh atau setengah kosong.

Ini adalah pilihan yang kita miliki; namun, karena kebanyakan dari kita telah dikondisikan ke dalam apa yang oleh para ilmuwan disebut “bias negatif“, otak kita cenderung berfokus pada apa yang salah dalam hidup kita, daripada apa yang berjalan dengan benar.

Seperti yang dikatakan Seligman, “Hidup menimbulkan kemunduran dan tragedi yang sama pada orang yang optimis seperti pada orang yang pesimis, tetapi orang yang optimis menghadapinya dengan lebih baik.”

Mengatasi badai untuk maju menuju tujuan Anda meskipun mengalami kemunduran terus-menerus adalah satu keterampilan penting yang dapat menentukan kesuksesan Anda dalam tujuan profesional, hubungan, dan kesehatan Anda.

Hal hebat tentang menjadi optimis, itu adalah keterampilan yang bisa dipelajari. Sama seperti mengendarai sepeda, setelah Anda mempelajarinya, itu menjadi lebih mudah saat Anda mempraktikkannya.

Ketika sengaja dipraktekkan cukup lama, Anda membangun kebiasaan, dan perilaku itu bisa menjadi tidak sadar. Ini berarti tidak memerlukan jumlah energi mental yang sama seperti saat pertama kali Anda memulai. Anda telah menjadi sangat baik, sehingga membutuhkan sedikit atau tanpa pemikiran sadar.

Ilmu pengetahuan sekarang memberi tahu kita, bahwa dengan secara sadar mengubah pemikiran Anda. Anda benar-benar dapat mengubah struktur otak Anda.

Mengubah cerita yang Anda ceritakan kepada diri sendiri setiap hari, dan melihat gelas setengah penuh daripada setengah kosong, adalah seperti otot yang dapat diperkuat untuk hasil yang Anda inginkan di masa depan.

Seperti yang dikatakan Winston Churchill, “Seorang pesimis melihat kesulitan dalam setiap kesempatan; seorang optimis melihat peluang dalam setiap kesulitan.”

Jika Anda ingin mendapatkan keunggulan dan membangun pola pikir optimis yang tidak dapat dihancurkan untuk meningkatkan hasil dalam hidup Anda, beberapa hal berikut ini dapat Anda coba:

1. Kenali hal baik yang terjadi dalam hidup Anda

Mulai memperhatikan hal-hal baik yang terjadi dalam hidup dan menikmatinya. Hal-hal baik terjadi pada kita sepanjang waktu, tetapi secara tidak sadar kita mengabaikannya. Begitu Anda menyadari kemenangan-kemenangan yang tampaknya kecil ini dalam hidup Anda, Anda akan melatih otak Anda untuk lebih mengenalinya.

2. Ketika ada yang salah dalam hidup Anda, ingatlah itu tidak permanen

Hal-hal apa pun selalu muncul. Itu tak terelakkan. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk diri sendiri adalah mengakui ketidaknyamanan yang Anda rasakan, tetapi jangan merenungkannya. Situasi dalam hidup tidak pernah permanen, kecuali Anda menyerah. Orang yang optimis percaya bahwa penyebab kejadian buruk bersifat sementara. Selalu ingat bahwa seseorang telah menemukan solusi untuk apa yang Anda alami.

3. Jangan berkubang ketika peristiwa buruk muncul. Lakukan sesuatu

Ketika kekecewaan, stagnasi, atau emosi negatif muncul, mudah untuk meringkuk dan tidak melakukan apa-apa. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk otak dan tubuh Anda adalah berolahraga, bermeditasi, atau berbicara dengan seseorang. Berolahraga dapat mengubah seluruh kondisi psikologis Anda dalam waktu kurang dari beberapa menit. Meditasi dapat mengurangi stres dan berbicara dengan seorang teman dapat menarik Anda keluar dari kebiasaan mental, dan memberikan perspektif yang sehat tentang situasi Anda.

Nah Sahabat…
Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang optimis mengambil lebih sedikit hari sakit, mendapatkan lebih banyak tawaran pekerjaan, lebih baik dalam bangkit kembali dari kegagalan, dan lebih sehat. Dilengkapi dengan pola pikir ini, memungkinkan Anda untuk menciptakan kesuksesan yang berkelanjutan untuk jangka panjang.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (16 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.