1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (204 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: March 28, 2022 - 8:00 PM

Dampak KETAKUTAN Terhadap Kesuksesan

Dalam satu atau lain cara, ketakutan mempengaruhi pengambilan keputusan setiap orang dari waktu ke waktu. Jika Anda baru memulai jadi pengusaha, maka Anda mungkin merasa takut ketika Anda memutuskan untuk berhenti dari pekerjaan Anda, dan berkomitmen untuk membuat bisnis baru Anda sukses. Masalahnya, rasa takut tidak hilang ketika Anda melakukan lompatan.

Faktanya, pengusaha terus-menerus menghadapi tantangan yang dapat menimbulkan rasa takut dan mengurangi kemampuan mereka untuk mengembangkan bisnis, jika mereka membiarkan rasa takut itu berkuasa. Jika Anda pernah berpikir untuk memulai bisnis tetapi terlalu takut, atau jika Anda memiliki bisnis dan Anda membiarkan rasa takut menghalangi, inilah yang perlu Anda ketahui tentang dampak ketakutan terhadap kesuksesan dan kebahagiaan Anda.

Apa yang Kita Takuti?

Anda mungkin tidak menyadari ketakutan Anda. Banyak dari ketakutan itu mungkin lebih di bawah sadar daripada sadar. Sebagian besar dari kita takut akan hal yang serupa, dan kecuali jika kita tidak membuat diri kita peka terhadap ketakutan tertentu, kita merasa tidak nyaman dan mencoba menghindari stimulus yang menyebabkan kita merasa takut.

Berikut adalah beberapa ketakutan umum yang dihadapi pengusaha setiap hari:

  • Takut gagal atau tidak mampu
  • Takut akan perubahan atau yang tidak diketahui
  • Takut kehilangan
  • Takut malu
  • Takut akan penolakan

Hampir setiap pengusaha di beberapa titik, takut bisnis mereka gagal, atau mempermalukan diri mereka sendiri di depan calon investor, atau membuat perubahan pola normal. Pengusaha yang berhasil mengatasi ketakutan ini dan tetap bertindak adalah mereka yang sukses.

Bagaimana Ketakutan Bekerja?

Ketakutan adalah reaksi fisik terhadap potensi ancaman. Meskipun jarang menghadapi ancaman utama seperti beruang yang marah lagi, tubuh kita masih merespons segala jenis ancaman dengan membanjiri tubuh dengan hormon seperti kortisol, epinefrin, serotonin, testosteron, dan estrogen. Ini dirancang untuk memberi kita lebih banyak kekuatan dan kesadaran.

Ini pada dasarnya adalah mode bertahan hidup. Tanggapan “lawan atau lari” itu sangat membantu pada saat-saat bahaya yang sebenarnya, tetapi dapat secara aktif merugikan ketika membangun bisnis. Mendorong melewati respons fisik yang tertanam ini adalah sesuatu yang perlu dipelajari oleh para pengusaha, mereka perlu belajar membuat keputusan yang logis ketika dihadapkan dengan perasaan yang tidak logis.

“Saya pikir tak kenal takut adalah memiliki ketakutan tetapi tetap melompat.” – Taylor Swift

Mengatasi Rasa Takut Gagal dalam Berwirausaha

Bagi sebagian besar pengusaha atau calon pengusaha, ketakutan akan kegagalan adalah hambatan terbesar untuk sukses. Konon, rasa takut dapat menghalangi Anda untuk memulai, karena takut akan gagal. Ini akan menyebabkan penundaan, dan kecenderungan untuk membuat pilihan aman yang tidak memajukan bisnis, atau lebih buruk lagi, tidak membuat pilihan sama sekali.

Mengatasi rasa takut akan kegagalan berarti benar-benar mengambil langkah menakutkan untuk merangkulnya. Menyadari bahwa kegagalan adalah bagian penting dari pertumbuhan. Anda harus dapat menjelajahi berbagai pilihan untuk mengetahui mana yang paling berhasil, dan Anda harus memaafkan diri sendiri atas kegagalan di sepanjang jalan.

Pengusaha sukses tidak melihat kegagalan sebagai buang-buang waktu atau sinyal bahwa mereka tidak cukup baik. Namun mereka belajar dari kegagalan itu dan menggunakannya sebagai motivasi untuk sukses. Ini bukan pola pikir yang mudah untuk dikembangkan, tetapi pada akhirnya bisa mengubah hidup.

Menggunakan Ketakutan sebagai Alat

Apakah rasa takut menahan Anda? Anda dapat mengubah kenyataan itu. Ketakutan dapat merusak jika dibiarkan membuat keputusan untuk Anda. Untungnya, ini juga dapat digunakan sebagai alat untuk meningkatkan keputusan Anda, jika Anda memanfaatkannya dengan benar. Pikirkan tentang itu.

Ketakutan adalah kekuatan yang kuat. Kita membutuhkannya untuk membuat keputusan yang masuk akal, dan untuk menghindari bahaya, kita membutuhkannya untuk tetap hidup. Keputusan yang kita buat di zaman modern jarang merupakan situasi hidup atau mati, tetapi otak sering memperlakukannya seperti itu.

Salah satu cara Anda dapat mengubah rasa takut menjadi alat yang produktif adalah dengan menggunakannya sebagai sinyal. Ketika Anda merasa takut dan ragu untuk bergerak maju, luangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan apa yang sedang terjadi. Apakah ketakutan Anda hanya mencoba menghindari perubahan dan situasi baru?

Menggunakan rasa takut sebagai sinyal kesuksesan, membuat Anda melakukan sesuatu yang HARUS Anda lakukan alih-alih sinyal untuk berbalik arah. Ini dapat membantu membuat Anda mampu menghadapi rasa takut, dan mendorong Anda melampaui batasan Anda.

Itu tidak berarti Anda harus terjun ke situasi apa pun terlebih dahulu tanpa mempertimbangkan potensi risiko dan imbalan. Namun, rasa takut ini dapat membantu Anda mengubah dialog ketakutan dan membantu Anda membuat keputusan yang memberdayakan.

Berikut ini penting dipahami untuk memanfaatkan ketakutan menjadi kekuatan:

  • Belajar dengan giat.
  • Apa yang orang lain pikirkan tentang Anda bukanlah urusan Anda.
  • Tidak apa-apa untuk tidak memiliki semua jawaban.
  • Percobaan, Gagal, Pelajari dan Ulangi.
  • Pengetahuan berasal dari pengalaman.
  • Imajinasi itu penting.
  • Lakukan apa yang paling menarik minat Anda.
  • Tetap penasaran untuk mencari tahu.

“Ingat saja, Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan, tetapi itu membutuhkan tindakan, ketekunan, dan menghadapi ketakutan Anda.” – Gillian Anderson

Nah Sahabat. Bagaimana Anda mengendalikan ketakutan Anda saat bergerak maju dalam kehidupan?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (204 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.