1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (8 votes, average: 4.75 out of 5)

Loading...
Published on: July 28, 2022 - 9:00 PM

Beberapa Hal untuk MENGATASI Depresi

Jika Anda mengenal seseorang yang mengalami depresi, harap putuskan untuk tidak pernah menanyakan alasannya. Depresi bukanlah respons langsung terhadap situasi yang buruk; depresi hanya seperti cuaca.

Cobalah untuk memahami kegelapan, kelesuan, keputusasaan, dan kesepian yang mereka alami. Berada di sana untuk mereka ketika mereka datang melalui sisi lain. Sulit untuk menjadi teman bagi seseorang yang mengalami depresi, tetapi itu adalah salah satu hal paling baik, paling mulia, dan terbaik yang pernah Anda lakukan.

Apakah Anda merasakan tenggelamnya hati Anda? Apakah Anda sering mendapatkan pikiran negatif dalam pikiran Anda? Apakah Anda memiliki kecenderungan bunuh diri? Maka Anda berada di bawah depresi.

“Hal tentang depresi: Seorang manusia dapat bertahan hidup hampir semua hal, selama dia melihat akhir yang terlihat. Tapi depresi sangat berbahaya, dan bertambah setiap hari, sehingga mustahil untuk melihat akhirnya.” – Elizabeth Wurtzel

Depresi merupakan tantangan besar secara global yang menyebabkan kematian dan bunuh diri. Orang tidak dapat mengatasinya dan mengungkapkannya dengan orang lain ketika mereka berada di bawah depresi. Bahkan selebriti terkemuka mengalami depresi yang mengarah ke bunuh diri.

Depresi adalah keadaan pikiran. Ini adalah gangguan mental sesaat. Ini melibatkan pembicaraan diri yang negatif sehingga menguras energi dan antusiasme. Ada perbedaan antara kesedihan dan depresi. Kesedihan adalah untuk waktu yang singkat, sementara depresi untuk waktu yang lama. Kesedihan adalah perasaan sesaat, sedangkan Depresi adalah perasaan negatif yang berulang dan di luar kendali manusia.

Oleh karena itu, depresi dapat didefinisikan sebagai perpanjangan dari kesedihan. Ini adalah tahap kesedihan yang tidak terkendali, di mana orang berulang kali memikirkan masa lalu, atau pengalaman mereka yang tidak menyenangkan.

Berikut adalah beberapa gejala depresi: merasa tidak berharga dan tidak berdaya; meragukan kemampuan, penurunan tingkat energi, kehilangan minat dalam pekerjaan, merasa jengkel dan terisolasi; gangguan makan, dan gangguan tidur.

Penyebab DEPRESI

Depresi berdampak buruk bagi jutaan orang di seluruh dunia. Kebanyakan orang tidak mengungkapkan, karena takut kehilangan status sosial mereka atau dikucilkan oleh masyarakat. Mereka ragu untuk mengungkapkan, karena orang mungkin terlalu bersimpati kepada mereka. Akibatnya, mereka menderita depresi secara diam-diam.

Ada banyak sekali penyebab depresi. Berikut adalah beberapa di antaranya. Volatilitas, ketidakpastian, kompleksitas, dan ambiguitas adalah beberapa penyebab utama. Kebanyakan orang merasa nyaman dengan kepastian. Oleh karena itu, mereka tetap berada di zona nyaman yang tidak mengarah pada pertumbuhan manusia. Ketika orang berambisi untuk tumbuh, mereka menghadapi banyak tantangan. Mereka merasa sulit untuk mengatur yang mengarah pada depresi.

Pertumbuhan pesat dalam teknologi adalah alasan lain yang bertanggung jawab atas depresi. Orang-orang telah menjadi budak teknologi. Mereka tidak menggunakannya dengan bijaksana. Ketika orang membandingkan dengan orang yang berprestasi luar biasa, mereka mengalami depresi karena ketidakmampuan mereka untuk tumbuh. Mereka hampir tidak menyadari, berapa banyak orang yang berprestasi luar biasa telah bertahan untuk mencapai tingkat seperti itu. Itu juga karena alasan genetik, di mana orang tersebut mengalami depresi karena riwayat keluarga.

“Anda mengatakan Anda ‘depresi’ – yang saya lihat hanyalah ketahanan. Anda diperbolehkan untuk merasa kacau luar dalam. Itu tidak berarti Anda cacat – itu hanya berarti Anda manusia.” – David Mitchell

Bagaimana cara mengatasi depresi?

Tidak ada yang salah dengan depresi, tetapi gagal mengidentifikasi dan mengambil tindakan tepat waktu secara tepat adalah salah. Depresi adalah keadaan pikiran, di mana orang bingung dengan pikiran negatif atau tidak menyenangkan. Jika mereka mengambil tindakan perbaikan tepat waktu, dengan mengubah pikiran negatif mereka menjadi pikiran positif; mereka akan mampu mengatasi depresi.

Berikut beberapa cara mengatasi depresi:

  • Percaya diri dan optimis. Iman adalah kekuatan hidup. Oleh karena itu, percayalah pada diri sendiri.
  • Jangan terlalu peka terhadap masalah, karena masalah adalah bagian dari kehidupan.
  • Jangan merasa malu untuk mengungkapkan depresi Anda kepada orang lain. Bicaralah dengan teman dan kerabat untuk mengekspresikan emosi dan perasaan batin Anda.
  • Jangan masuk ke dalam lingkaran setan. Sebaliknya, bergaullah dengan orang-orang yang positif. Seseorang dinilai dari cara dia berteman dan memakai pakaian. Oleh karena itu, pilihlah teman yang sehat dan kenakan pakaian yang nyaman untuk menciptakan aura positif.
  • Lakukan hal-hal yang membuat Anda bersemangat dan energik.
  • Tetapkan tujuan Anda dan fokuslah padanya secara religius. Bagilah menjadi tujuan jangka panjang dan jangka pendek. Dan pecahkan tujuan jangka pendek lebih lanjut menjadi tujuan harian, dan kerjakan secara teratur. Ini membantu Anda tetap fokus pada tujuan Anda sehingga menghindari depresi.
  • Luangkan waktu dengan alam.
  • Lakukan hobi kreatif.
  • Lebih suka interaksi fisik daripada interaksi virtual.
  • Berpartisipasi dalam kegiatan sosial dan kegiatan kelompok. Berkontribusi melalui lembaga nonprofit untuk melayani masyarakat selama waktu senggang Anda. Ini memberi Anda kepuasan dan makna yang luar biasa bagi hidup Anda.
  • Lakukan meditasi secara teratur untuk mengontrol emosi dan pikiran Anda. Meditasi mengendalikan emosi Anda dan menstabilkan pikiran Anda.
  • Hindari alkohol dan kafein.
  • Lakukan latihan pernapasan setiap hari. Ketika Anda menarik dan menghembuskan napas dalam-dalam, lebih banyak oksigen masuk ke pikiran Anda, sehingga menghilangkan ketegangan dan kecemasan Anda.
  • Paparkan diri Anda di bawah sinar matahari setiap hari selama beberapa waktu. Ini memberi Anda vitamin D dan memperkuat tulang Anda.
  • Berikan istirahat yang cukup untuk pikiran Anda dengan tidur.
  • Gunakan teknologi dengan bijak. Saat ini teknologi sangat penting untuk memperbarui dan meningkatkan diri Anda sendiri. Tapi jangan sampai kecanduan teknologi. Jadikan dia sebagai pelayan Anda, tetapi jangan menjadi pelayannya.
  • Jangan khawatir tentang kegagalan, karena itu adalah batu loncatan untuk kesuksesan Anda selanjutnya. Dan jangan khawatir tentang hasilnya selama Anda telah memberikan kontribusi terbaik Anda.
  • Jangan bandingkan dengan orang berprestasi lainnya. Bagi sebagian orang, kesuksesan datang lebih awal, dan bagi sebagian lainnya, kesuksesan datang terlambat. Kesuksesan pasti datang ketika Anda bekerja keras dan mengerahkan upaya tanpa henti. Anda adalah pribadi yang unik dan anugerah Tuhan bagi dunia ini. Oleh karena itu, jangan bandingkan dengan orang lain.
  • Kembangkan sikap positif dalam menghadapi tantangan. Terima kenyataan bahwa banyak hal di luar kendali manusia. Oleh karena itu, tidak ada gunanya menjadi terlalu khawatir tentang faktor-faktor yang tidak dapat dikendalikan. Terima kenyataan bahwa segala sesuatu membutuhkan waktu untuk diselesaikan. Hanya ketika saatnya tiba, masalah tertentu dapat diselesaikan. Sampai saat itu, fokuslah pada aktivitas produktif dan kreatif Anda.
  • Kembangkan sikap syukur. Terima kasih kepada orang-orang yang membantu Anda dan meletakkan tangga untuk kesuksesan Anda.
  • Memiliki hati yang besar untuk memaafkan orang lain. Balas dendam akan menghancurkan hidup Anda, sementara pengampunan meningkatkan suasana hati Anda dalam hidup dan membuat Anda lebih tinggi di dunia.
  • Pastikan keseimbangan kehidupan kerja dan spiritualisme.
  • Ikuti filosofi: PERTAMA – Kesehatan, KEDUA – Pendidikan, dan KETIGA – Kekayaan.

Konsultasikan dengan praktisi kesehatan mental, jika Anda merasa sulit untuk menangani problematika, dan jika Anda sering mengalami kecenderungan bunuh diri.

Hubungan keluarga yang kuat adalah kunci keberhasilan orang-orang hebat. Keluarga mendukung Anda selama pencobaan dan kesengsaraan Anda, dengan memberi Anda dukungan emosional. Teknologi tidak dapat menggantikan kekuatan hubungan keluarga. Teknologi memberi Anda kegembiraan sementara, tetapi keluarga Anda memberi Anda kedamaian dan kebahagiaan permanen. Selain itu, libatkan pikiran Anda secara produktif pada tugas-tugas Anda yang penuh gairah. Ini membantu Anda mengatasi depresi dan memberi Anda hasil yang produktif.

Orang yang depresi membutuhkan bahu untuk menangis. Jika Anda menemukan seseorang kerabat, atau keluarga yang mengalami depresi, luangkan waktu bersama mereka. Dengarkan. Gunakan humor dengan hati-hati.

PERTAMA – Kesehatan, KEDUA – Pendidikan, dan KETIGA – Kekayaan

Orang sering memberikan prioritas secara salah yang mengarah ke beberapa tantangan. Mereka harus belajar untuk menyeimbangkan kehidupan pribadi, profesional, dan sosial, untuk memberikan makna bagi kehidupan mereka. Dalam kehidupan pribadi saya, saya menekankan kesehatan – pertama, pendidikan – kedua, dan kekayaan – ketiga. Hanya ketika Anda sehat Anda akan dapat memperoleh pendidikan. Ketika Anda memiliki kesehatan dan pendidikan, Anda dapat memperoleh kekayaan dengan mudah.

Hidup ini penuh dengan pasang surut. Setiap penurunan memiliki kenaikan, dan setiap kenaikan memiliki penurunan. Pahami fakta ini dan jalani hidup yang seimbang. Jangan sedih karena kegagalan dan jangan terlalu senang dengan keberhasilan. Tangani depresi dengan pikiran yang sejuk, rileks, dan tenang.

Nah Sahabat. Depresi adalah gangguan mental sementara yang dapat disembuhkan. Anda dapat mengatasinya secara mudah dengan mengidentifikasi dan mengambil tindakan perbaikan tepat waktu secara tepat. Perbaiki sikap Anda terhadap hidup Anda untuk mengatasi depresi, untuk menjalani hidup yang bahagia dan menyenangkan.

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (8 votes, average: 4.75 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published.