1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (32 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...
Published on: July 17, 2021 - 6:05 AM

4 SEBAB Pengusaha GAGAL, dan Cara MENGHINDARINYA

“Terkadang Anda harus melakukan apa yang tidak Anda sukai, untuk mencapai apa yang Anda inginkan.” – Tori Amos, American Singer, Songwriter, Pianis

Anda tahu bahwa Anda ingin menempuh rute kewirausahaan, merintis jalan, dan membantu orang-orang di sepanjang jalan. Tapi bagaimana caranya? Anda pernah mendengar statistik yang sering dikutip bahwa 90% dari semua bisnis baru gagal dalam lima tahun pertama. Tapi apa yang menyebabkan kegagalan ini? Jika Anda tahu apa yang diharapkan, maka Anda dapat merencanakan cara untuk menghindari kegagalan.

“Apa yang Anda butuhkan untuk memulai bisnis? Tiga hal sederhana: kenali produk Anda lebih baik daripada siapa pun, kenali pelanggan Anda, dan miliki hasrat membara untuk sukses.” – Dave Thomas, Founder Wendy’s

Berikut adalah 4 SEBAB Pengusaha GAGAL, dan Cara MENGHINDARINYA:

1. Mencoba Melakukannya Sendiri

Kisah satu-satunya individu, bekerja tanpa lelah di garasi, atau di laptop, dan menjadi jutawan mandiri hanyalah sebuah cerita. Tidak ada yang membuatnya sukses sendiri. Menurut pengusaha multijutawan Jordan Harbinger, “Orang-orang terbaik di bidang apa pun selalu mendapatkan pelatihan.”

Anda membutuhkan seorang Coach (pelatih). Anda membayar Coach {pelatih}, untuk keahlian mereka. Umumnya hubungan pembinaan adalah untuk sejumlah sesi tertentu selama periode waktu tertentu, bersama dengan beberapa komunikasi antar sesi. Meskipun seorang Coach akan mendorong Anda, itu bukanlah fokus utama.

Seorang Coach melihat di mana Anda berada, membantu Anda menemukan di mana Anda ingin menjadi, dan memandu Anda melalui proses untuk sampai ke sana. Coach terbaik, memberi Anda langkah-langkah yang sangat praktis untuk mencapai tujuan Anda, kemudian meminta Anda bertanggung jawab untuk mengambil langkah-langkah itu.

“Pelatih adalah seseorang yang memberi tahu Anda apa yang tidak ingin Anda dengar, siapa yang membuat Anda melihat apa yang tidak ingin Anda lihat, sehingga Anda bisa menjadi seperti yang ingin selalu Anda ketahui” – Tom Landry, American Professional Football Player and Coach

Coach Anda akan mendorong Anda lebih jauh, dan lebih cepat dari yang Anda kira. Coach akan melakukan lebih banyak untuk Anda, karena sebagian keberhasilan Coach, bergantung pada klien yang puas. Klien yang berhasil dengan bantuan seorang Coach,akan sangat senang.

2. Berhenti, BUKAN Tetap Bergerak Pada Porosnya

Sebagian besar bisnis baru, tidak gagal karena kekurangan uang tunai, pasar yang buruk, atau lokasi yang buruk. Sebagian besar bisnis baru, gagal karena pemiliknya memutuskan untuk berhenti, padahal yang harus mereka lakukan adalah tetap bergerak pada porosnya.

Ada suatu waktu, Apple akan bangkrut. Perusahaan telah merugi selama belasan tahun berturut-turut, dan menggelontorkan lebih dari $100 juta dolar ke dalam produk yang gagal, Apple Newton. Pada awal 1997, Apple berada dalam masalah serius. Seandainya Apple tetap berada di jalur yang sama, dan berhenti, mereka akan memudar hingga terlupakan.

Tapi itu tidak terjadi. Saat ini Apple bernilai lebih dari $1000 miliar. Mengapa? Karena Apple tetap bergerak, dan berputar pada porosnya. Mereka mempekerjakan kembali salah satu pendiri asli, Steve Jobs, yang segera memotong Newton, membuat kesepakatan dengan musuh sebelumnya, Microsoft, dan menemukan kembali kategori pemutar musik portabel dan ponsel, iPod dan iPhone. Banyak perangkat luar biasa lainnya akhirnya mengikuti.

Ketika Anda berada di tengah-tengah apa yang Anda pikir adalah akhir, itu mungkin tidak. Itu mungkin hanya akhir untuk metode, atau produk tertentu saja. Namun, itu akan menjadi akhir untuk bisnis Anda, jika Anda berhenti. Pengusaha sukses tahu kapan harus berporos, bergerak pada poros bisnisnya, dengan cara-cara baru.

“Jadikan setiap detail sempurna dan batasi jumlah detail hingga sempurna.” – Jack Dorsey, Co-Founder Twitter

3. Berharap akan Menyukai Segala Hal tentang Menjadi Pengusaha

Sebagian besar pengusaha, senang dengan gagasan bekerja untuk diri mereka sendiri. Mereka berasumsi bahwa setiap jam setiap hari, akan diisi dengan melakukan pekerjaan yang kreatif dan memuaskan. Ketika bukan itu masalahnya, mereka sering berhenti mencoba, dan mencari hal yang memungkinkan mereka mengisi setiap hari dan jam, dengan karya kreatif. Proses itu berulang berulang-ulang. Ini adalah pengejaran sukses yang sia-sia.

Kabar baiknya adalah bahwa banyak jam dapat diisi dengan melakukan pekerjaan yang kreatif dan memuaskan. Kabar buruknya adalah ada hal-hal yang masih harus Anda lakukan, yang tidak Anda sukai. Pengusaha sukses dan penulis buku terlaris New York Times, Jon Acuff merekomendasikan setiap pemilik bisnis pemula membuat “Daftar Tantangan”. Ini adalah 10 hal yang sangat Anda benci untuk dilakukan, tetapi tetap harus dilakukan.

Ketahuilah bahwa saat Anda membangun bisnis, Anda masih harus melakukan beberapa hal yang tidak Anda sukai. Buat “Daftar Tantangan” Anda, lalu di samping masing-masingnya, tuliskan nilai yang bisa dibawa ke bisnis Anda.

“Mengapa saya harus mengisi laporan pengeluaran? Itu bukan mimpiku. Anda harus mengisi laporan pengeluaran, karena laporan pengeluaran harus diisi.” – Jon Acuff, New York Times Best Selling Author

4. Tidak Punya Rencana

“Perencanaan membawa masa depan ke masa sekarang sehingga Anda dapat melakukan sesuatu tentangnya sekarang.” Alan Lakein, American Author on Personal Time Management

Anda memerlukan rencana untuk bisnis Anda. Bukan rencana selama 10 tahun yang mencakup semuanya. Itu tidak pernah berhasil. Buatlah sebuah rencana untuk segera dieksekusi, mungkin selama 3 tahun ke depan. Rencana tersebut harus memiliki tujuan dan langkah-langkah tindakan untuk mencapainya. Peluang Anda untuk mencapai tujuan pada rencana Anda akan meningkat, jika Anda menuliskannya.

Pada tingkat pribadi, saya juga memiliki bisnis yang gagal. Apakah Anda tahu apa yang saya lakukan? Menyewa seorang Coach (pelatih), membuat rencana, bergerak berputar pada porosnya, ketika Coach saya menyarankannya, dan melakukan apa yang perlu dilakukan. Apa itu bekerja? Iya, saya harus bekerja keras.

“Jika Anda hanya mengerjakan hal-hal yang Anda sukai dan Anda bergairah karenanya, Anda tidak harus memiliki rencana induk tentang bagaimana segala sesuatunya akan berjalan.” – Mark Zuckerberg, Founder Facebook

Tidak ada rahasia dalam menciptakan bisnis sukses. Ini benar-benar bukan tentang menghindari hal yang salah. Ini tentang melakukan hal yang benar. Jika Anda akan menyewa seorang Coach, ketahuilah bahwa beberapa hal hanya harus dilakukan, dan memiliki rencana yang baik, maka Anda akan menemukan diri Anda dalam kelompok kecil bisnis baru, yang sukses besar!

Nah Sahabat. Manakah dari empat hal tersebut, yang perlu Anda terapkan ke dalam strategi bisnis Anda untuk membantu bisnis Anda?

Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (32 votes, average: 5.00 out of 5)

Loading...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *